Lagi Galau?

Mio Galau
Yuhu, sobba dan sobbi ;)

 Beberapa bulan lalu, istilah galau in banget di negeri kita. Sampe sekarang masih, sepertinya. Iya apa iya? Saya awalnya cuek, “galau itu apa sih? Ga urusan ah ama galau2an.” Tapi kemarin mendapat penjelasan lebih dari “temen main pekanan” tentang istilah galau itu sendiri. Ini saya direct quote dari mereka, ya:
“Galau itu bahasa alaynya gelisah atau bingung. Mulai populer  semenjak sebuah boyband naik daun. Itu loh, ada kok di lirik salah satu lagunya.”


Ini pengetahuan kunci buat saya, sehingga saya jadi tau apa itu galau, berikut dengan historisnya *halahbangetdehlumul* jadi, based on penjelasan temen saya itu, ketika orang ngomong galau ada 2 kemungkinan, bisa jadi dia lagi bingung, bisa jadi dia lagi gelisah.

Pernah ada yang curhat, “Mbakkk... aku galaaau.” “Galau kenapa?” “Gatau. Galau aja rassanya.” “...............”
 Oke, kini paham. Namanya juga orang lagi bingung, ya bingunglah disuruh menjelaskan dirinya kenapa dan bagaimana. Rasa itu muncul begitu saja, kadang tau sebabnya, tapi juga ga nutup kemungkinan tidak diketahui sebabnya.

Pernah juga, “Muuul.. Galau niih.” “Kenape? Emang ada yang belum beres?” “Udah beres semuanya. Aman. Tapi galau aja gitu rasanya.”

Oke, kini paham. Galau juga bisa terjadi, di tengah2 posisi aman dan nyaman. Karena ini masalah hati, yang merajai pikiran. Ketika pikiran berkata, semua beres, semua aman, tapi sebagai bawahan hati, pikiran tidak bisa memerintah “tenang!” terhadap hati. Seringnya begitu.

Ketika galau, kadang kita mencari solusi praktis. Mencari hiburan. Tapi hasilnya sementara. Iyalah, mencari hiburan bukan mengobati galau, tapi sejenak melarikan diri dari galau.

Trus kenapa bisa galau? IMHO, mungkin kita belum atau kurang memenuhi kewajiban terhadap hati kita. Iyeeeh.. kita punya kewajiban ga hanya ama negara, kampus, orang tua, tapi juga terhadap hati kita. Hati.. sebagai raja dari tubuh kita, perlu diperhatikan banget dong... Karena sangat menentukan performa pikiran, sikap, dan tubuh kita secara keseluruhan.

Itu prefacenya. Biar alur pikir saya diketahui ama Sobba-Sobbi.

Lalu apa obat (penyembuh) galau? Vaksin (pencegah) galau? Ya tadi.. menunaikan kewajiban kepada hati kita *assseeekk.. tunai. Jadi inget sesuatu* kewajiban ini dilakukan agar daya tahan hati kita naik, sehingga bisa melawan penyakit galau.

Okeh! Bekicot. Eh.. cekidot.

1.    Dzikrullah.

Di saat apa pun, hati butuh tautan, ketika jelas, ketika remang, ketika blur, ketika gelap. Dan tautan paling super adalah tautan kepada Allah. Dan dengan dzikr itulah, hati kita bisa senantiasa tertaut denganNya.

“Ingatlah, hanya dengan mengingat Allahlah hati menjai tenteram.” (Ar-Ra’d: 28)
Seeeerumit apa pun urusan kita, akan tenang ketika kita mengingat Allah. Seeeenyebelin apa pun urusan kita, akan tenteram rasanya ketika mengingat Allah.

Dan ketika hati tenang, ga galau, kita bisa fokus dengan solusi. Galau hanya menghabiskan energi, yang sebenarnya bisa kita gunakan untuk hal lain yang bermanfaat, misal bantuin saya benerin antena. Lhoh?

Kapan boleh dzikr?
“Rasulullah berdzikr pada setiap kesempatan” (HR. Muslim)
Berapa banyak boleh dzikr?
“Hai, orang2 yang beriman, berdzikrlah kepada Allah, dzikr sebanyak2nya...” (Al-Ahzab: 41-42)
Bagaimana bacaan dzikr?
Ada dzikr pendek, sepatu, eh seperti : hamdalah, takbir, tasbih, hau*alah, tahlil, istighfar. Selain itu ada yang panjang2, seperti Al-Adzkar yang disusun oleh Imam Nawawi atau Al’Ma’tsurat yang disusun oleh Hasan Al-Banna.

2.    Membaca Al-Quran
“Sesunguhnya seseorang yang di dalam dadanya tidak ada Al-*uran, maka ia bagaikan rumah hantu.” (HR. Tirmidzi)
IMHO, ya wajar aja kita suka gelisahan atau galauan ketika tidak atau jarang membaca Al-*uran, ya abisnya.. kaya di rumah hantu. Namanya juga di rumah hantu, rasanya menyeramkan, mencekam, bingung, gelisah, galaaaauu... Nah!! So.. keluarlah dari rumah hantu.

Kalo kasusnya gini:
“Laaah.. Gue udah sering baca Quran, khatam aja 1 hari sekali. Tapi teteeeep aja ga mempan. Teteeep aja galau. Gimana deh?” *wew cepet amat khatamnya. maksud khatamnya baca al-ikhlas 3x kali, ya.*

Ya, memang tidak dianjurkan khatam *uran kurang dari 3 hari, karena baca *uran pun ada etikanya, agar benar2 berguna bagi hati. Ini dia:

-    Membaca dengan bagus dan lancar.
“Tidak ada yang Allah senangi dalam mendengar sesuatu sebagaimana mendengar Nabi melagukan bacaan Al-*uran” (HR. Bukhari Muslim)
-    Membaca dengan pelan atau tartil
“... Dan bacalah Al-*uran dengan tartil (perlahan)” (Al-Muzammil: 4)
-    Membaca ta’awudz sebelum baca *uran.
“Apabila kamu membaca Al-*uran, hendaklah kamu meminta perlindungan kepada Allah dari setan yang terkutuk.” (An-Nahl:98)

3.    Menjauhi Maksiat
Maksiat bisa mengakibatkan kita dihadiahi dosa. Sedangkan perbuatan dosa itu adalah ketika hati kita merasa tidak tenang dan takut perbuatan kita diketahui orang lain.

Dan satu dosa bisa menghadirkan satu noda hitam di hati kita. Masalahnya adalah, makin banyak noda hitam di hati kita, maka akan semakin berat untuk kita menjalankan taat kepada Allah. Taat di sini adalah menjalankan perintahnya dan menjauhi larangannya.

Bagannya: maksiat – galau - dosa – noda hitam –susah taat – dekat maksiat – galau lagi – dosa – noda hitam – susah taat – dekat maksiat – makin galau lagi. Lingkaran setan banget, kan? Otomatis galau dan akan semakin galau jika kita terus berkubang dalam maksiat.

Menjauhi maksiat itu sangat penting, Sobba dan Sobbi. Bahkan Allah menyuruh kita melakukan perintahNya sesuai dengan kemampuan kita, sedangkan Allah menyuruh kita menjauhi laranganNya TANPA PERTIMBANGAN.
“Sesuatu yang aku larang, atas kalian maka jauhilah. Dan sesuatu yang aku perintahkan atas kalian, maka lakukanlah sesuai dengan kemampuan kalian.” (HR. Muslim)

4.    Menjauhi ketergantungan terhadap makhluk

Allah itu pencemburu, ia akan marah ketika kita lebih mencintai selainNya, ia akan marah ketika kita menggantung urusan kita kepada selainNya.

Pernah denger kalimat ini?
“Allah mboten sare, nduk...” Itu yang sering menjadi nasehat orang2 tua kepada kita. Menegaskan, bahwa Allah tidak tidur. Ia tidak pernah tidur, maka Ia tau semua tanpa kecuali hambaNya yang sedang butuh pertolongan, tapi  Ia juga Maha Tau kapan waktu terbaik untuk menolongnya. Ia tidak pernah tidur, maka Ia selalu mendengar doa hambaNya kapan pun hambaNya berdoa, tapi Ia juga Maha Tau kapan waktu terbaik untuk mengabulkan doanya.

Ialah Maha Segala, tapi Ia pun Maha Berkehendak. Mendekatlah, dapatkan cintaNya.. maka Ia akan mejadi tanganmu, kakimu, penolongmu. Ketika sudah Allah yang mendampingi kita, bisakah kita masih galau? Tapi ketika Allah sudah marah kepada kita (gara2 mendua), adakah yang lebih bisa menyembuhkan galau kita?


5.    Memperbanyak ibadah
 “Apabila Aku mencintainya, maka Aku mejadi pendengarnya yang digunakannya untuk mendengar, penglihatannya yang digunakannya untuk melihat, tangannya yang digunakannya untuk memukul, dan kakinya yang digunakannya untuk berjalan. Bila ia memohon kepadaKu, maka Aku pasti memberinya. Dan bila ia memohon perlindungan, maka Aku akan melindunginya.” (HR. Bukhari Muslim)

Asik, kan? Harus galau gimana lagi coba? Truss.. gimana caranya agar dicintai Allah?
“Dan hamba-Ku masih mendekatkan diri kepada-Ku dengan ibadah-ibadah sunnah, sampai Aku mencintainya.” (Hadits Qudsi)
Namuun.. seperti wasiat Abu Bakar, 
“Sesungguhnya Dia tidak menerima nafilah (sunat) sebelum yang wajib dilaksanakan.”
Tunaikan ibadah wajib, perbanyak ibadah sunnah! Ibadah di sini adalah ibadah mahdhoh, yaitu ibadah ritual yang telah Allah tetapkan. Kita sholat, puasa, haji, zakat, seperti yang sudah disyariatkan. Tidak dibuka lomba kreativitas di aspek ini. Ga kaya lomba lukis, yang paling nyeni yang akan menang. Udah ada relnya, jika mau selamat, jalanlah di atas rel itu. *kaya kereta aja*

Sekian pembahasannya. Ketika kita dekat dengan Allah, maka kita akan tenang. Ketika hati kita tenang, pikiran kita lebih jernih. Ketika pikiran kita jernih, kita bisa memikirkan solusi. Tidak hanya terjebak dalam kegalauan.

Wallahu'alam bish showwab. Moga bermanfaat :)

Sumber ilmu: keakhwatan 1 dan oase tarbiyah.

Komentar

  1. subhanallahu.., bagus artikelx ini.., jd ingat sama satu postingan di voa islam tntn Ayat2 anti galau.., happy blogging *smile

    BalasHapus
  2. waaaaa

    lengkap ama dalil-dalil nya nih,,

    suka banget!!

    salam solid yah!!

    :D

    BalasHapus
  3. ini galau versi anak masjid.. :)

    assalamualaikum wr wb.. :)

    BalasHapus
  4. Alhamdulillah...
    Tapi tulisan random. sama tulisan galau itu beda kan mbak ? hha :D

    BalasHapus
  5. postingan galaunya dijamin ngilangin galau :), ini melengkapi postingan galau yang pernah saya buat

    BalasHapus
  6. ini keren~
    sampai ada cuplikan hadistnya, subhanallah

    BalasHapus
  7. gak bisa komen apa2 nih. cuman bilang " mantapz dech"

    BalasHapus
  8. artikelnya sangat membangun keimanan kita semua! salut deh! mantap

    BalasHapus
  9. Wah... udah 2012 gini masi galau? nggak lha yau...:D

    BalasHapus
  10. Ne baru mantab, hilangkan galau deh pokonya..

    BalasHapus
  11. aha!
    nice posting mul, suka deh :)
    izin share yaa..

    anw, orangeumar wasn't orange anymore??hhe... :D

    BalasHapus
  12. ya, berzikir di setiap kesempatan.
    terima kasih inspirasinya.

    BalasHapus
  13. wah mantep banget tu ayat-ayat dan hadits nya... galau memang tidak perlu untuk dipelihara... :)

    BalasHapus
  14. Sudahi galau mu, move on lah ke jalan yang benar
    salam solid !

    BalasHapus
  15. wah, manteb, apik benar tulisannya.... say no for galau!! ^^

    BalasHapus
  16. adem banget habis baca ini. nice post!

    BalasHapus
  17. subhanallah, keren mbak tipsnya. saya praktekin ah :D

    www.linuxku.com

    BalasHapus
  18. Alhamdulillah, terima kasih mulki udah ngingetin ^^

    BalasHapus
  19. maturnuwun sudah mampir dan membacanya :)

    BalasHapus
  20. Subhanallah..
    Vaksinnya lengkap sekali kakak :D

    BalasHapus
  21. Mulki, baru nambah umur ya, jadi bijak gini? he he

    BalasHapus
  22. Mulk, Setiap huruf "Q" pada Qur'an kok diganti "*"? ada apa?

    Btw, nice article, cara menyampaikan yang menarik, ringan dan gampang dicerna...

    BalasHapus
  23. berkurang kak nurin usiaku ;)

    tuts keyboard q-nya rusak, abu haniya ;(

    BalasHapus
  24. Kalo aku dari kemunculan kata galau sebenarnya udah kurang suka, sehingga kalo ada yang berbicara tentang galau bawaannya nggak enak, kalo ada kata ke 2 atau ke 3 dari galau itu, aku akan milih kata -kata itu. Dan lebih nyaman disebut gelisah maupun bingung :)

    Assalamu'alaikum ^^

    BalasHapus
  25. subhanallah aku jadi malu kalau galau..!! malu sama Allah swt :(

    BalasHapus
  26. Tulisan yg bagus, jadi merasa diingatkan kembali untuk lebih dekat dengan Nya. terima kasih share tulisannya

    BalasHapus
  27. say no to galau....
    nice post Mul, main2 ke rumah hijau yak http://rimaauliaalkhonsa.blogspot.com/2012/06/lagi-galau-ga-lah-yauu.html

    BalasHapus
  28. assalamu alaikum,
    kunjungan pagi jumat ya..

    BalasHapus
  29. Inspiring...

    kalo udah menjalankan semuanya tips di atas
    Gak mungkin masih galau deh..:D

    BalasHapus
  30. galau sebagai power of self ...


    salam ^ ^

    BalasHapus
  31. hahahaha,,
    mio galau ny critanya,,
    kalo saya ada jga ny
    becak galau
    wkwkwkw
    keren bnget
    kapan" mampir ke blog saya ya
    kawancreative.blogspot.com
    wkwkwkwkwkwk

    BalasHapus
  32. salam gan ...
    menghadiahkan Pujian kepada orang di sekitar adalah awal investasi Kebahagiaan Anda...
    di tunggu kunjungan balik.nya gan !

    BalasHapus
  33. mantap tu artikelnya....
    lebih dinamis....
    cekidot.....

    BalasHapus
  34. all : semoga bermafaat, bro and bre :D

    BalasHapus

Posting Komentar

terima kasih sudah membacanya :D dan terima kasih sudah mau komen. hehe...

Postingan populer dari blog ini

Sarang Kodok #2 : Mencari Kompor

Rumah #6 : Deal! Alhamdulillah :)

Rumah #4 : KPR