Pos

Menampilkan postingan dari November, 2008

Cerita Biasa

Malam tadi rasanya nyamaaaan sekali. Karena hari ini ga ada pretest atau deadline laporan. Tidur aja bisa jam setengah 9 pm. Sampe temen2 yang pada sms ga saya balesin, sampe sekarang lho belum saya balesin, lha piye..? ora nduwe pulso. Hehe.. padahal eh padahal, besok a.k.a jum’at adalah hari segala macem deadline laporan. Anatomi... Histologi... Belum lagi preparing buat tutorial. Parah, ya? Hehe... kadang saya terkekeh2 saat teman saya bilang, ”Mul, aku iri banget sama kamu. Orangnya nyantai banget.” lha, aturan saya dong yang bilang, ”Lah, kok iri sama anak aneh kaya’ gini? Mending kaya kalianlah, sregep sama tugas.” kadang dunia tuh emang aneh, irinya sama yang jelek2. tampak luarnya aja nyantai, padahal bingung juga kalo tugasnya belum rampung smua padahal besok deadline. Hasilnya ga bakalan maximal tha. Udah tau gitu, masih aja nyantai, Mul, Mul... gumun saya.
Hari ini diawali dengan syuro’ jam 6 pagi. Kebiasaan! Anak kosan saya udah biasa dengan teriakan saya, “berangkat dulu,…

Ada Yang Ngambek

Rabu, 12 November 2008.
Kembali merasakan ribetnya pagi hari. Selalu selalu. Baik, alhamdulillah saya bersyukur masih bisa merasakan pagi kembali, walau dengan amat rusuhnya. Hehe…berangkat saat matahari pun masih malu2 keluar, malu karena ia belum gosok gigi kali, ya. Tapi saya sekali lagi masih bersyukur walau di pagi hari kadang ga ketemu matahari, tapi siang masihlah ketemu sinar yang baik untuk kondisi tulang saya. Kenapa bilang gitu? Karena ternyata senior2 saya di Jakarta, para eksekutif muda itu, rentan mengalami osteoporosis sejak muda. Yaiyalah, mereka ga pernah ketemu matahari gitu! Karena rumah jauh, berangkat selepas salam kanan kiri shubuh, untuk menghindari macet. Sampe di kantor, terus saja di ruangan berAC, break lunch, palingan di café kantor, atau mentok ke restoran mana gitu. Pulang, udah malem, mataharinya udah bobo. Kapan bikin vitamin D-nya? Apa yang saya omongin ni beneran, lho. Makanya hati2 yang bercita2 jadi eksmud, tetap perhatikan tulang2 Anda, yaa. Hehe…
O…

Lisan Yang Tak Terucap

Untuknya...

Mungkin karena saya yang jarang mendoakanmu. Mungkin memang salah saya juga yang akhir2 ini tidak terlalu memperhatikanmu. Banyak hal kurang berkenan yang kamu lakukan. Maaf, saya tidak bisa menzahirkannya. Bisakah kamu mengerti sendiri? Mau saya ingatkan berapa kali? Memang tiada kata lelah dan harus selalu sabar dalam nasehat-menasehati, tapi tolong hargai. Kamu anggap apa ucapan saya selama ini? Sering bilang faham, atau kamu hanya pura2 faham? Sejujurnya banyak kekecewaan yang saya rasakan atas dirimu. Maaf jika sedikit banyak saya berubah, hati saya bilang bahwa saya kurang berkenan. Tapi sudahlah, toh mungkin itu salah saya juga yang jarang mendoakanmu...

Penguatan Dari Sahabat

Ya, selamat datang di fase deklinasi, Mumul. semua orang pernah mengalaminya kok. kejatuhan itu untuk memberikan kita pelajaran agar kita gak lupa diri ketika berada di atas, menganggap keberhasilan yang diraih hanya berasal dari kemampuan diri kamu.

Jika tidak ada yang dikorbankan, maka bukan perjuangan. Jika berdiri tegak tanpa ujian, maka bukan ketangguhan. jika kemenangan diraih tanpa merangkak dari kejatuhan, maka bukan ketabahan. Jika ada yang dibanggakan, maka bukan kemuliaan. Jika Allah masih bersama kita, maka bukan penderitaan.

Cimul, kalo lagi sedih atau ada masalah, curhat aja sama Allah. Kalo berharap sama manusia Cuma kecewa yang didapat. contohnya kursi. kalo kursi patah, mana mungkin minta benerin sama meja yang sama2 dari kayu. yang bisa benerin, pasti pembuatnya. Gitu juga dengan manusia. kalo ada masalah yang bisa menyelesaikan hanya Allah. karena setiap manusia itu lemah. dan hanya Allah sumber kekuatan itu. yakinlah, semua masalah yang diselesaikan sama Allah pas…