Pos

Menampilkan postingan dari Maret, 2013

Kisah Coass #3 "Legendaris"

Minggu ini adalah minggu terakhir di stase bedah. Rasanya resah2 gimanaaa gituh. Takut bakal kangen :P
Sejujurnya, dulu, stase bedah adalah stase yang paling ga mau saya masuki. Lihat kepala bocor dan kaki ketusuk paku aja saya jeri, apalagi lihat yang lebih dari itu. Tapi setelah melaluinya, jerengjereeeeenggg... saya sangat menikmati dan suka pake banget dinamika yang ada di bedah. Seru! Dinamika di sini paling oke dibanding stase lain yang pernah saya lewati. Iya sih seru. Tapi tenkyu very much deh kalo saya disuruh kembali ke bedah.
Oke, saya punya tebak2an.. apa persamaan stase bedah sama nikah? Sama2 belakangnya “ah”? ih, cetek amat sih jawabannya :P buat saya, persamaan stase bedah sama nikah itu adalah sama2 hal yang cukup dilakukan satu kali saja dalam hidup. Hahaha. Krik.  #so krispi.

Kisah Coass #2 "Dewasa"

Suatu tengah malam, di IGD...
Boy        : Saya ngisi di kertas hijau ini, Pak? Tapi saya lupa, saya lahir tahun 2002 atau 2003.
Coass jaga malam itu mendengar dan tertarik untuk menghampiri sumber suara.
Coass    : Kamu sama siapa ke sini, mas?
Boy        : Sama ibu saya, Mbak.
Coass    : Ada apa memang?
Boy        : Ibu saya sesak nafas, Mbak. Padahal baru saja pulang dari cuci darah. Sesaknya ga hilang2.
Coass    : Ke sini naik apa tadi?
Boy        : Naik angkot umum, Mbak.
Coass    : #wow anak ini# Kamu hebat sekali, mas.