Kisah Coass #3 "Legendaris"

Minggu ini adalah minggu terakhir di stase bedah. Rasanya resah2 gimanaaa gituh. Takut bakal kangen :P

Sejujurnya, dulu, stase bedah adalah stase yang paling ga mau saya masuki. Lihat kepala bocor dan kaki ketusuk paku aja saya jeri, apalagi lihat yang lebih dari itu. Tapi setelah melaluinya, jerengjereeeeenggg... saya sangat menikmati dan suka pake banget dinamika yang ada di bedah. Seru! Dinamika di sini paling oke dibanding stase lain yang pernah saya lewati. Iya sih seru. Tapi tenkyu very much deh kalo saya disuruh kembali ke bedah.

Oke, saya punya tebak2an.. apa persamaan stase bedah sama nikah? Sama2 belakangnya “ah”? ih, cetek amat sih jawabannya :P buat saya, persamaan stase bedah sama nikah itu adalah sama2 hal yang cukup dilakukan satu kali saja dalam hidup. Hahaha. Krik.  #so krispi.

Tapi sekarang saya ga bermaksud cerita apa yang bikin stase bedah itu seru. Jadi jangan tanya kenapa-bagian apanya-bagaimana cerita serunya bedah ke saya. Saya lebih tertarik ngemengin tentang legendaris bedah. Tapi bukan si legendarisnya yang pengen saya emengin  #apasihmaulu, mul?balikajasanakekandang#

Jadi begini, di bedah, adaaa aja coass yang komentar begini tentang seorang legendaris bedah :
“Kenapa sih beliau begitu sama coass? Kaya dulu ga pernah coass aja.”
Saya ga muna, betapa saya errr banget dengan orang yang dimaksud di atas. Kenangan baik? Jangan tanya. Diajarin? Uuuuummm (sambil muter2in bola mata). Yasudahlah, saya ga ingin menjadi seperti haters2 labil yang judgmentalnya sumpah-mengerikan. Syahrini bebas menjadi legenda dengan bulu mata antibadainya dan ia juga boleh punya cara sendiri untuk menjadi legenda di dunia percoassan.
“Tapi kan sikapnya ngerugiin coass! Harus diperbaiki dong. Ga ada sisi baiknya sama sekali. Ga logis. Kekanakkan.“
Haha. Saya sepakat dengan bagian ngerugiin, ga logis, kekanakkan, dan harus diperbaikinya. Tapi untuk bagian ga ada sisi baiknya sama sekali, um, sebenernya ada kok :D

HAPPAAA HEMANGS?

Gini. Coass2 masa sekarang akan menjadi konsulen di masa yang akan datang. Yang mungkin akan memiliki adik2 coass juga. Ya, kan? (Aamiin). Nah, lewat si legenda, kita diingetin dan disuruh mikir, bagaimana sikap kita (kalo menjadi konsulen nanti) menghadapi adik2 coass. SECARA DULU KITA JUGA PERNAH JADI COASS. Monggo ngedidik dengan militer style, sipil style, gangnam style, atau harlem shake style. Monggo. Asal jelas, logis, dan EMANG NGEDIDIK. Sekarang kita coass. Nanti pun kita (mantan) coass.

Di saat jaya nanti, ingat kita juga pernah melalui saat2 lemah. Saat ngerasa nol, bahkan minus.

Saat2 mondar-mandir ngegeledek pasien IGD ke radiologi semaleman suntuk. Sampe kesandung2 saking ngantuknya.

Saat2 jadi drakula bagi pasien. Pengen koprol kalo berhasil. Pasang muka badak kalo gagal, sambil bilang, “Nanti saya coba lagi ya, Mbah..”

Saat2 ditanam di samping pasien gawat. Disuruh nensi atau bagging per 10 menit.

Saat2 jaga obsgyn, dengan observasi DJJ-nya per 15 menit. Baru juga duduk, “Deeek.. Jangan lupa Dejejeeee.”

Saat2 menjadi shiro-nya konsulen selama berjam2 hanya demi secoret tanda tangan.

Saat2 ngerebahin badan di lantai saja berasa nikmaaaaat banget. Ga peduli di situ bekas tai cicak atau bekas droplet pasien TBC.

Saat2 terjadi intrik coass jelata dengan coass titisan dewa.

Saat2 diketawain keluarga pasien karena disemprot dengan derasnya oleh konsulen di depan mereka. (Pak, moga istri bapak cepet sembuh, ya)

Saat2 saaangat berharap para konsulen mudah ditemui, mau membimbing, dan setidaknya menganggap coass itu ada.

Saat2 –ini bisa sampai sejuta huruf kalo diterusin mulu.

Well.. terima kasih, legenda. Darimu saya bisa belajar satu (saja) hal : Kalo sudah jadi konsulen, sudah seharusnya saya selalu ingat dulunya saya juga pernah coass dengan segala saat2nya.

Btw.. Ini ngetiknya kaya lagi di samping kompor, ya? Hahaha.

Komentar

  1. Dik, saya suka dengan tulisan-tulisanmu. kreatif! saya rasa saya tahu siapa orangnya "sang legenda" ;)

    BalasHapus
  2. Terima kasih, dok :)
    Semoga tdk jatuhnya ghibah. Mohon maaf jika ada yg kurang baik dalam penyampaian maksud saya ya, dok :)

    BalasHapus
  3. Kalau nggak ada staf yang berperan "antagonis" ke co-ass rasanya hambar juga. :))

    sama kayak kalo nggak ketemu perawat yang berperan "antagonis". :))

    Mendidik mental ooi,, biar ga cemen. :D

    BalasHapus
  4. haha. kalo kamu milih jd peran antagonis nantinya, mikir2 dulu ya mam mau kaya gimana. gpp banget kok jd antagonis. tp sbaiknya bukan yg malah jd bahan ketawaan orang, atau bahan sumpahan orang. hidup cuma sekali ooooiiii :D byk juga kok konsulen pemeran "antagonis" yg sukses mnurutku.

    BalasHapus
  5. Jadi ingat waktu masih kuliah hehehe

    BalasHapus
  6. mendidik gak selalu harus baik-baik, pelan2, dikasih tau, dikasih senyum.

    Pake "jalur alternatif" juga bisa. *berasa aktivasi komplemen aja,

    *umam

    BalasHapus
  7. Dunia per-coass-an ternyata memiliki tokoh legenda juga ya. Ha ha ha

    BalasHapus

Posting Komentar

terima kasih sudah membacanya :D dan terima kasih sudah mau komen. hehe...

Pos populer dari blog ini

Sarang Kodok #2 : Mencari Kompor

Rumah #6 : Deal! Alhamdulillah :)

Rumah #4 : KPR