Zombie Perjuangan

Well… akhirnya saya mencoba untuk write it down isi otak saya yang selama ini berguling-guling terus2an tanpa dosa, yang kadang jadi angin ngamuk dalam otak karena tidak terekspresikan dengan baik. "Well… " kata inilah yang akhir2 ini sering hadir begitu saja, sebuah kata yang sebenarnya bukan saya banget, sebuah kata yang sangat phlegmatic bagi saya, tapi well… memang seperti ini adanya.

Kehilangan ruh... 
Suatu keadaan yang sangat tidak boleh dialami oleh para aktivis dalam proses juangnya. Ruh membina, bagi aktivis thulabiyah. Ruh menulis, bagi aktivis pena. Ruh amaliyah taqwa, bagi aktivis al-Haq. Dan masih banyak lagi.

Ya… Saya merasa benar dengan statement, “aktivis pantang kehilangan ruhnya”. No way! Karena “aktivis tanpa ruh” sama saja dengan zombie perjuangan yang sebenarnya rapuh, gampang sekali ditebas, gampang sekali terlibas. Dan lebih parahnya, zombie perjuangan ini bisa menularkan kezombiannya. Parah! Alih2 mas’ulah, garda terdepan dakwah, tapi ternyata zombie, bikin kecewa sana-sini.

Makanya ati2 boi sama hal2 yang bisa mengikis ruh. Banyak. Soft. Kadang abstrak. Bahaya.

Contohnya apa yang bisa bikin hilangnya ruh?

1.    Omong doang, alias ga kerja2.

Ga sedikit orang yang cuma bisa ngomong doang di dunia ini. Bilangnya, “oke, saya komitmen!” tapi ketika ada seruan datang… “afwan, mbak. Bahan buat pretest besok banyak banget je’.” Yaudah… jadilah dia aktivis afwan wa bissorry :p

Atau kalo penyakit yang udah jadi para senior: kebanyakan nerima amanah sana-sini, tapi ga diiringi dengan strategi taktis untuk covering amanah2 tersebut, plus ga diiringi dengan manajemen waktu yang keren, berantakan oh oh berantakan… Atau gara2 orangnya perfeksionis, kebanyakan mikir mempercantik konsep dan pada akhirnya menunda2 memulai aksi, yang akhirnya… semangatnya luntur… lantas merasa terlambat, merasa dirinya gagal dan ga sanggup bangkit. So… kalo lagi semangat2nya nih ya, camkan deh (beuh… galak amat ya?), jangan nunda2 berkarya, jangan kebanyakan belibet a-b-c, KERJA! ->berhasil -> tambah semangat buat berkarya lagi.

2.    Ga ada supply
Siapa suruh kagak dateng ke majelis yang bisa nyarger kekuatan ruh? Sok sibuk gitu deh… kita bukanlah matahari yang punya sumber kekuatannya sendiri, kita seperti makhluk hidup Allah lainnya… seperti tanaman yang membutuhkan air, pupuk, dan sinar matahari yang cukup… seperti sapi yang butuh rumput dan pucuk daun… seperti ular yang butuh kodok… kita butuh nutrisi. Pun karena tugas kita lebih dari makhluk hidup Allah yang lainnya, nutrisi yang kita butuhkan pun bukan hanya makanan yang bisa ngenyangin perut doangan, tapi juga nutrisi yang bisa membuat hati senantiasa teguh dalam beramal, membuat jiwa tetap membara walau terkadang sedih dan kecewa, membuat diri ini makin tangguh dengan kefahaman yang kian matang. Faqidusy syai’i laa yu’ti.

3.    Ga tawazun
Ya iyalah ketidakseimbangan aktivitas akan mengikis kekuatan ruh. Kebanyakan syuro, sampe ga nyempet ngerjain skripsi. Kebanyakan muter2 kampus, sampe jadwal makannya berantakan. Kebanyakan PR, sampe bingung mau memulai dari mana. Kebanyakan konsolidasi, sampe2 bolong2 mulu ngajinya. Kebanyakan pulang malem, sampe2 waktu tilawahnya jadi kurang banget. Kebanyakan ngalamin otak panas, sampe2 sewot kalo ditanyain sama orang tua gimana kuliahnya. Hm… Bukannya nyuruh kalian untuk ga totalitas berkontribusi, tapi ayo dong dijaga keseimbangannya. Berantakan itu bikin runyam. Runyam itu bikin sesal. Dan sesal itu melunturkan semangat juang. 
Biasanya apa yang bikin serba “kebanyakan” itu? Nih.. ada 4 poin. Semoga bisa jadi bahan evaluasi bersama.
a.    Kerja sendiri
Walau kamu adalah seorang melankolis sempurna, bukalah hatimu untuk memberikan kesempatan orang lain mendapatkan kepercayaanmu, untuk bekerja sama denganmu.
b.    Prioritas kagak bener
Hal yang gampaaaaaaaaaang banget dan sering kejadian : datang kuliah, tapi pikirannya masih ketinggalan di Ruang BEM. Atau.. seharusnya ngisi halaqoh, tapi ng-excuse diri dengan dalih pretest besok bahannya segunung. Ayo sama2 kita latih manajemen prioritas kita, yaa…
c.    Salah perhitungan
Biasanya penyakitnya adalah terlalu menggampangkan suatu urusan… atau penyakit lainnya, suka menunda2 pekerjan. “Ah, kerjain skripsi pas weekend aja ah.” Eh ternyata.. pas weekend ada seruan agenda wajib, skripsi jadi korban lagi, dan label aktivis jadi kambing hitam lagi.
d.    Pembagian tugas yang buruk
Makenye pemimpin itu ga hanya butuh kapasitas leadership yang handal saja, tapi juga kemampuan manajerial yang baik, agar masalah internal tentang “bagi2 tugas” ga muncul sebagai weakness kita.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Sarang Kodok #2 : Mencari Kompor

Rumah #4 : KPR

Day 1. Jakarta – Rantau Prapat : Aku Yakin Ini Ujung Dunia!