3 Days to Go!!


Hello, World. Maap, lama tidak update. *Haha, sok penting dan sok ditunggu lu, Mul.*

Masih di bulan Syawal, bulan pembuktian orang2 yang ngaku lulus dari bulan Ramadhan. Sudah pada dapet berapa syawalannya? Hari ini sudah 9 Syawal. Tepatnya 3 hari 5 jam 5 menit 3 detik dari tanggal 12 Syawal 1432H jam 8.00 WIB. Insya Allah ada sesuatu gitu deeeh tanggal 12 Syawal ini. *Hahaa.. sesuatu banget sih bahasa lu, Mul...*

Eeehh.. sampe belum update resmi, ya. Aku ama seorang fulan insya Allah akan disatukan, menyatu, dan bersatu pada tanggal 12 Syawal. Seorang fulan itu namanya Heri Supriyanto. Beliau itu orangnya bla..bla..bla.. Keren, kan? Haha... emang beneran lagi error nih kayanya saya... Ini e-invitationnya: herimulki.com. Di situ ada rangkaian kata yang dengan polos kami tuturkan (aw!), ada undangan berisi kapan dan dimana mitsa*on gholizha itu akan dilangsungkan, deskripsi kompleks dari dua mempelai yang sebenernya sangat simpel, pun ada sedikit cerita behind the wedding, ama komen dari temen2. Komennya ada yang khidmaaatt banget, tapi ada juga yang bikin rada senewen. Haha. Anyway, thanks!

Iyaa.. jadi sebenernya saya lagi mau bikin poin2 deskripsi diri nih, buat di walimahan besok... tapi tergoda juga untuk memenuhi permintaan beberapa teman untuk update tentang beberapa hal di blog. Okee.. dikit2 aja tapinya, yaa.. *haha. Pasti pada mules2 ya bacanya?*
1.    Rasanya gimana menjelang pernikahan gini?
2.    Persiapannya udah sampe mana?

Dengan gaya bahasa yang beda2, kurang lebih 2 hal itulah inti dari perhatian teman2 ke saya. Nanya mulu... Mau tauuuu aja deh mereka :P  Okeeh.. bukan karena saya baik, sehingga saya memenuhi  permintaan mereka. Tidak lain karena saya emang narsis dan kurang kerjaan. Heheee...

Jawaban pertanyaan pertama : Rasanya itu seperti lagi main roller coaster. Kadang sangat dituntut kesabaran langkah-sikap-perasaan, berprogress penuh waspada, seperti ketika kereta adrenalin itu merangkak perlahan menuju puncak rel tertinggi. Tapi kadanggg... rasanya slos dan excited banget! Ini adalah saat yang susah banget rasanya untuk tetap behave dan undercontrolled. Seperti ketika roller coaster lagi terjunnn dengan derasnya. Ga sempet deh jaim dan mikir :P dan juga ada rasa pasrah total. Jiwa raga. Niat Visi. Keberanian kekhawatiran. Pasrahh kepada Allah 100%. Yaa seperti ketika ulat besi itu berputar 360 derajat. Berharap masih bisa bernafas kembali di beberapa detik kemudian. Pasrah. Simpulannya: rasanya kaya naik roller coaster. Jadiiii... bagi kalian yang belum akan menikah, tapi udah penasaran dengan rasanya akan menikah, naik aja roller coaster. Yaaaa... usul yang keren, kan? Hahaa..

Persiapan udah sampe mana? Sudah sampe bikin rempong keluarga besar. Haha. Takjub saya! Semua keluarga besar saya kebagian repot. Keluarga mas Heri di Banyumas juga. Kalo kata teteh saya, “Hadeeehh... yang namanya nikah. Repotnya dibagi2, enaknya diabisin sendiri.” Haha. Skak mat. Tenang, pahalanya banyak, Teh.. bantuin orang mau nikaaah... :P kikikikikkkk... keluarga besar saya ngadain 5 pernikahan, loh, tahun ini! Mantap kan?

Sari-Angga (sepupu) : tanggal 2-6-2011.
Saya-mas Heri (uhuk!): tanggal 11-9-11
Om Pung-tante Ririn : 24-9-11
Mbak Hana-mas doh saya lupa namanya (sepupu) : 9-10-11
Mbak Yati-mas Asiki : 11-11-11

Rejekiiiii bertubi2 dinasti Diwongso. Semoga berlipat2 juga barokahnyaaa...

Persiapan saya sendiri gimana? Hehe. Persiapan jasadiyah, ruhiyah, fikriyah, dan maknawiyah menuju pernikahan insya Allah saya usahakan, walau memang dengan marathon. Banyak yang bimbing, banyak yang bantuin. Semoga Allah meridhoi.

Skalian mau share poin2 buat narasi diri pernikahan aaah.. Narasi diri ini akan dibacakan ketika manten anyar jalan dari suatu titik menuju pelaminan, jalan sebagai pusat perhatian, malu.. malu dah diliatin orang2. Biasanya saya jalan paling minggir, mepet, hampir ngerayap di tembok (saingan ama cicak).. Nanti (di satu hari itu) mesti jalan di tengah. Ya ampun, dapet rasa PD dari mana nih? Jalan tanpa kepala boleh ga? Ngebayanginnya aja udah malu. Tapi.. bismillah. Insya Allah, Allah memberi kekuatan ekssstrrrraaa..

Iyya.. jadi narasi ini akan dibacakan oleh MC pernikahannya, diiringi dengan alunan Kebo Giro. Kemarin, mas Heri baru aja download lagunya. Udah ketetapan dari Abi. Oke, saya manut ajalah. Paling saya juga waktu nanti lebih konsen sama diri saya sendiri, berusaha menguasai diri. Biar jalannya behave, ga kaya bebek, ga keserimpet gara2 make baju dan sandal di luar kebiasaan saya. Biar mukanya ga merah kaya tomat, ntar soalnya ada yang ngatain ondel2 lagi kalo pipinya terlalu merah. Makanya nanti saya ga butuh blush on, karena yakin udah merah gara2 malu. Gitu deh. Pasti saya akan autis ketika narasi dibacakan. MC mau mengatakan kebohongan, nyebut bahwa saya punya keturunan bule juga pasti saya cuekin, saking autisnya :P haha. Lebay!

Ini dia poin2 yang saya buat. Karena mas Heri lagi sibuk, jadi beliau mendelegasikan pada saya, yaudah saya bikin sesuka saya aja. Sekalian mau explore tentang beliau, yang mungkin belum sempat terbicarakan, atau lupa2 ingat karena daya konsen yang turun gara2 grogayy kalo lagi ngobrol. Haha.

  1. Nama Lengkap
  2. Nama Beken
  3. TTL
  4. Nama orang tua
  5. Nama saudara
  6. Alamat Orang Tua
  7. Alamat Sekarang
  8. Hobi
  9. Motto
  10. Cita2 Masa Kecil
  11. Riwayat Pendidikan
  12. Aktivitas Sekarang
  13. Aktivitas Lain
  14. Karakter Diri
  15. Hal yang disukai
  16. Hal yang tidak disukai
  17. Cita-cita pernikahan
  18. Kriteria Pasangan Hidup
  19. Harapan kepada Pasangan Hidup
  20. Buku Favorit
  21. Warna Favorit
  22. Tempat Favorit
  23. Tokoh Inspirasi

Masih bisa ditambahin dan dikurangi poin2nya.. Mau diisi dengan khidmat boleeeh, mau yang seru2an juga boleh. Saya milih yang, euum.. Jujur aja deh. Kan tema pernikahan saya sama Mas Heri kan “Kami Bingkai September dengan Jujur”. Hehe. Jadi kalo ternyata khidmat, berarti itu khidmat yang jujur. Kalo ternyata itu muahaha, berarti itu muahaha yang jujur.

Saya tidak akan posting isi dari tiap2 poinnya. Kalo penasaran, dateng aja ke walimatul ursy kami, tanggal 11 September 2011, jam 11, di Masjid Raya Bintaro Sektor 9, Tangerang Selatan. Mohon doanya dari sahabat2 pembaca semuanya, yaaa... Semoga acaranya lancar dan diliputi rahmat dan barokah dariNya. Aamiin. Kalo dateng, ga usah bawa undangan gapapa. Yang penting bawa amplop atau kado! Hahahaa.. Bercanda... Doanya aja yang banyaksss buat kami. Soalnya kami punya sejuta agenda. Moga tertunaikan seperti maharnya: Tuuuunaii! Hehe.

Komentar

  1. mba mul -.-"

    *pegang jidat mba mul*
    ya ampun. pantesan. panas.hahaha

    *tiba2 pengen ngelitikin mba mulki sampe nangis*

    ih, aneh banget sih kamu mba. ga boong aneh bikin pengen menganiaya tau ga.:p soraki aaah..ntar.. ;p

    BalasHapus
  2. makasih, cit. aku memang menggemaskan :P

    BalasHapus
  3. baru smpt baca
    whahaaa....
    jadi ingat wktu kita breakfast bareng
    super inspirasi buatku mulki ^_^
    Met berjuang jadi istri yg setya
    dn umi yg bijaksana :)

    BalasHapus
  4. Barakallah dek Mulki... :)
    Senang bisa jalan2 di sini..

    BalasHapus
  5. haha, mau perotes. Yang bilang "susahnya dibagiin dan senengnya diumpetin berdua" tuh akkkyuuuu, ayang... :)

    karena aku belum pernah naik roller coaster, apakah rasanya sedahsyat naik kincir angin yaang...? hahaa

    BalasHapus

Posting Komentar

terima kasih sudah membacanya :D dan terima kasih sudah mau komen. hehe...

Postingan populer dari blog ini

Sarang Kodok #2 : Mencari Kompor

Rumah #4 : KPR

Day 1. Jakarta – Rantau Prapat : Aku Yakin Ini Ujung Dunia!