Sok Jagoan


Saya sering diberi nasehat atau apalah semacamnya. Tapi sering pula saya tidak mematuhinya. Mungkin kejadiannya juga sama dengan kamu. Mungkin loh, ya. Saya ga nuduh. Kalo ngaku ya bagus. Kalo ga ngaku ya lebih bagus. Berarti yang bengal di dunia ini saya doangan.

Dan yang selanjutnya eval siapa? Mostly, justru si pemberi nasehat. Mereka bertanya2, kenapa saya masih bengal? Kenapa saya kebal? Lantas mereka tak henti belajar; bagaimana menyentuh hati, bagaimana ampuh menasehati, bagaimana sabar, dan bagaimana2 yang lain.

Ternyata bukan melulu salah si pemberi nasehat. Mereka sudah melakukan tugas mereka sesuai dengan standard of procedure. Mereka juga sudah meninggikan antena2 hati mereka untuk bisa menangkap frekuensi hati saya. Bahasa gampangnya, mereka sudah mencoba mengerti saya. Tapi sayanya aja yang bengal, butek, dan korslet. Sehingga saya tetap tidak menyambut nasehat itu.


Pernah ada temen bilang gini, “Kita tuh sebenernya ga butuh nasehat, Mul. Kalo udah sadar, ya bakal sadar sendiri.” Haha. Betapa saya tidak suka dengan kalimat tersebut. Sounds so sombong. Tapi berkali-kali kalo tidak mau dibilang sering, ternyata saya juga termasuk golongan yang sedang dibicarakan di kalimat itu. Hiks.

Hidup saya dikelilingi ahli2 nasehat. Saya sering dinasehati agar jangan malas, jangan ngupil depan umum, jangan main hati, api, air, dan jangan2 yang lainnya. Tapi sering hati ini tidak khusyuk menyambut seruan. Dan akhirnya saya sering keblangsak karena ketidakpatuhan. Abis itu baru deh saya sadar, lantas mencoba berubah. Makdarit, saya jadi mengambil simpulan, mostly yang bisa bikin sadar orang adalah keblangsakan, bukan nasehat. Haha. Moga kata orang di kalimat sebelum ini cuma refers to saya, ya.

Oke, saya ceritakan tentang satu saja kebengalan saya jaman dulu. Ga usah banyak2. Ntar kekenyangan.

Dulu ketika saya masih bujangan, saya punya bapak kos. Saya pernah dinasehati khusus oleh beliau. Pernah juga nasehatnya saya posting di sini. Begini katanya, “Mbak Mulki, bapak pernah liat Mbak Mulki kalo naik motor kenceng banget. Kalo boleh Bapak beri masukan, kalo lagi naik motor, inget 3 hal, Mbak. Satu, inget polisi. Dua, inget bengkel. Tiga, inget rumah sakit.”

Ada lagi yang lainnya, yang ini tipe menyindir. “Mul, sepanjang perjalanan kita dari kampus ke sini. Kalo polisi indonesia punya satelit khusus buat nilang2in orang, pasti lu udah ditilang tiga kali. Pertama, nerobos lampu kuning yang udah ganti merah. Dua, nerobos palang pintu kereta yang udah turun. Tiga, nyalip di tikungan.”

Yaa memang sudah banyak manusia dan bukan manusia yang menasehati saya tentang  “Jalanan ini bukan punya lu doang” aih, tapi saya tetap saja ugal2an di jalanan sampai...

“BRAAAAKKK!”

Kurang lebih 20 hari sebelum hari pernikahan, saya kecelakaan. Ga apa2 sih, cuma dengkul kiri saya aja yang mengslok. Iya, mengslok. Bukan menclok. Tapi waktu itu saya mikirnya, kayanya sih dengkul saya ga nyampe dislokasi deh. Cuma spasme atau kepluntir otot aja. Kalo pun dislokasi, paling juga cuma minimal. Inilah beberapa kelebihan saya: ga panikan, mikir positif, semacam suka menggampangkan masalah gitulah. Haha. Itu kelebihan apa kekurangan ya sebenarnya?

Sepulang ke kosan, mau ngasih tau temen2 kok ya gengsi. Mau ngasih tau abi ummi pasti dinyap2. Secarrraa 20 hari lagi mau nikah. Bisa2 diimporin dukun tulang dari Norwegia deh sama mereka kalo saya ngasih tau kalo dengkul saya baru aja mengslok. Akhirnya saya putuskan untuk sms calon suami saya aja. Karena saya rasa beliau butuh tau peristiwa dan ulah saya kali ini.

“Mas, saya punya rahasia. Tapi jangan kasih tau siapa2 ya, apalagi ummi abi. Kalo mereka sampe tau, pernikahan kita ter-an-cam.”
“Rahasia apa, Nduk? Terancam kenapa?”
“Saya baru aja kecelakaan. Tapi saya ga kenapa2 kok. Cuma dengkul kiri saya kayanya sih mengslok. Jadi lebih miring gitu ke lateral.”
“Oh, gitu. Otaknya ga ikutan miring?”
“Calon suami macam apa ini.. -,-“

Dan mau ditutup2in kaya gimana pun, temen2 kosan saya jadi pada tau. Ya pastilah, ya. Akhirnya merekalah yang heboh A-B-Cnya. Anter saya ke rumah sakit, bongkar pasang bebat saya, beliin saya makanan, dll. Haha, inget banget saya dulu kejer2 takut direposisi sama dokter tulangnya. 

Ohya, ketika itu adalah 10 hari terakhir Ramadhan. Dan temen2 saya bilang, “Mul, kamu di kos aja, ya. Ga usah ikut tarawih dan i’tikaf dulu.” Ah, semacam tidak rela saya dibilang gitu. Apalagi ga ada sebulan lagi saya akan jadi istri orang. Saya ingin suasana syahdu dan khusyuk, saya ingin mengondisikan hati, saya ingin memohonkan nasib baik di malam2 mulia itu. Di masjid. Beri’tikaf.

Akhirnya, saya tetap berangkat tarawih dan i’tikaf.

Awalnya, saya mencoba untuk sholat tarawih dengan gerakan sholat yang biasanya, ya walau tidak sempurna. Allaahu... Saya menangisss. Tapi bukan karena nikmatnya sholat, tapi karena dengkul saya sakiiit sekali. Ga keren banget, kan? Dan di rokaat tarawih keenam, saya menyerah. Saya melanjutkan sholat tarawih dengan duduk saja. Termasuk di sepertiga malam terakhir, saya sholat dalam posisi duduk.

Besok2nya saya tetap berangkat ke masjid untuk tarawih dan i’tikaf. Dan malam ke sekian, entah malam ke berapa, saya shalat tarawih dan tahajud masih dalam posisi duduk, tapi begitu paginya, begitu shubuh... saya ngerasa kok dengkul saya sudah kembali seperti semula. Saya coba sholat dengan berdiri. Wow, ga ada rasa sakit sedikit pun. Dengkul saya kembali! AlhamduliLlaah.. Yippiy banget. Hati saya loncat2 ga karuan. 

Iya... Shubuh tersebut adalah shubuh ternikmat buat saya. Saya kembali bisa merasakan sholat dengan nyaman, dengan sehat. Kembali saya menangis, tapi kali ini bukan lagi karena dengkul saya yang terasa sakit. Segala puji hanya bagi Allah!!

Setelah kejadian itu, totally saya berubah. Tidak ugal2an lagi insyaALlaah. Bahkan cenderung lambaat dan mlipir2 banget kalo motoran. Spion pun jadi saya manfaatkan sebaik2nya :) Selain saya tidak ingin membuat suami saya cemas dan khawatir, saya tidak ingin lagi kehilangan nikmatnya gerakan2 shalat.

Saya kapok ugal2an, ngebut2an.

Tapi haruskah kita kecelakaan dulu agar tidak ugal2an lagi? Padahal pemerintah sudah buat peraturan dan tanda2 lalu lintas sedemikian rupa agar semua pasukan jalanan selamat sampai tujuan. Padahal ummi abi kita sampai serak suaranya bilang hati2, ampela2, iso2, babat2.

Haruskah kita dipenjara dulu agar tidak korupsi lagi? Padahal mata kita tidak buta untuk melihat betapa pekerjaan kita tidak secapek tukang becak. Tapi upah kita mungkin jauh lebih besar dari mereka. Masih korupsi? Malu dong sama tukang becak. Jangan kemaruk deh.

Haruskah kita disiksa kubur dulu agar rajin shalat? Padahal tidak lelah2nya ustadz2 kita menyampaikan bahwa hisab shalat adalah hal pasti, utama, dan pertama.

Perhatikanlah nasehat. Asal nasehat itu benar, dengan cara apa pun tersampaikan pada kita, terimalah. Sambutlah. Patuhi.

Tidak usahlah sok jagoan dengan menganggap kita pasti bisa menghadapi dan menyelesaikan masalah yang mungkin akan timbul dari ketidakpatuhan kita.

Ok, well well well. Dengan berat hati saya akui bahwa tidak patuh itu sikap sok jagoan. Dan saya sudah sering sok jagoan selama ini. Moga kamu tidak, ya.

Komentar

  1. baru tau kalo kak mulki mantan pembalap liar... hehe
    sangat suka pesan yang ingin disampaikan d tulisan ini.. :D
    semoga banyak orang sadar dgn sok jagoannya dan cepat memperbaikinya..

    BalasHapus
  2. Pantesan adiknya (tau kan mbak maksudku) juga mengerikan, masak waktu ke Jogja aku aja kalah waktu balapan di jalanan (Soale 4 bulan sebelumnya aku habis kecelakaan n jahit kaki, jadinya udah kapok seperti mbak).
    Sok jagoan, jleb-jleb-jleb, kayake aku juga deh mbak, soale orang-orang yang perhatian ma aku pasti ngirim nasihat berjibun, paling ga tiap pekan.

    BalasHapus
  3. Wawwwwww. ganti template baru nih mbak

    BalasHapus

Posting Komentar

terima kasih sudah membacanya :D dan terima kasih sudah mau komen. hehe...

Pos populer dari blog ini

Sarang Kodok #2 : Mencari Kompor

Rumah #6 : Deal! Alhamdulillah :)

Rumah #4 : KPR