Ada Yang Ngambek

Rabu, 12 November 2008.
Kembali merasakan ribetnya pagi hari. Selalu selalu. Baik, alhamdulillah saya bersyukur masih bisa merasakan pagi kembali, walau dengan amat rusuhnya. Hehe…berangkat saat matahari pun masih malu2 keluar, malu karena ia belum gosok gigi kali, ya. Tapi saya sekali lagi masih bersyukur walau di pagi hari kadang ga ketemu matahari, tapi siang masihlah ketemu sinar yang baik untuk kondisi tulang saya. Kenapa bilang gitu? Karena ternyata senior2 saya di Jakarta, para eksekutif muda itu, rentan mengalami osteoporosis sejak muda. Yaiyalah, mereka ga pernah ketemu matahari gitu! Karena rumah jauh, berangkat selepas salam kanan kiri shubuh, untuk menghindari macet. Sampe di kantor, terus saja di ruangan berAC, break lunch, palingan di café kantor, atau mentok ke restoran mana gitu. Pulang, udah malem, mataharinya udah bobo. Kapan bikin vitamin D-nya? Apa yang saya omongin ni beneran, lho. Makanya hati2 yang bercita2 jadi eksmud, tetap perhatikan tulang2 Anda, yaa. Hehe…
Oke kembali ke tanggal 121108 di waktu pagi, mau prestest biokim. Bismillah… ngeluarin motor, siap berangkat, nyalahin starter, ksssstt, kssstttt… lho kok ga bisa? Gaswat!! Si abank ngambek. Yupyup, abank adalah motor yang setia banget bantuin dan nemenin saya pergi kemana2. kalo ditanya mending ketinggalan henfon atau motor, jawabannya adalah mending ketinggalan henfon. Abank tuh penting bangettt! Udah saya ajak ujan2an, nyebur got depan kosan, sampe ngesot di depan fakultas ekonomi. Haha… Cuma mungkin saya juga yang bersalah pada abank, hingga ia ngambek hari ini.
Karena sudah mepet waktunya, akhirnya saya tinggal saja si abank di depan kosan dan meminta –memelas- pada adik kos untuk mengantar saya ke kampus, padahal kerak bekas iler pun masih ada di sudut2 mulutnya, haha boong ding.
Hari ini saya kembali seperti saat abank belum datang, menjadi seorang nebengerss! Rasanya ga enak bangeeet. Yasudah, jalan dong, Mul! Ih, ogah ah… jauh. Lama. Capek. Makin kurus ntar. Hehe… lagipula teman2 banyak, baik2 pula, pasti melihat saya jalan, saya langsung dikais untuk menjadi penumpangnya. Jadi ya gitulah, kangen abank!
Dan akhirnya saya mesti merogoh kocek sangat dalam untuk ngeladenin abank yang sedang manja banget. Yagapapalah, bayar kesalahan saya yang lalu2 juga. Ini jadi pelajaran banget buat saya untuk ngerawat abank lebih baik. Karena kalo abank ngambek lagi, uang jajan saya yang terpaksa berkurang banyak lagi. Bisa makin kurus nanti saya kalo ga jajan. Haha… sekarang saja musculus flexor carpi radialis dan musculus palmaris longus saya udah keliatan (saat mengepal kuat yang artinya a.k.a kurus), gimana kalo ga jajan?

Abank, jangan ngambek lagi, ya. Janji deh bakal check up-in kamu rutin. Kalo lagi sempet, yaa... haha, payah lo, Mul! Tobat sambel...

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Sarang Kodok #2 : Mencari Kompor

Rumah #4 : KPR

Day 1. Jakarta – Rantau Prapat : Aku Yakin Ini Ujung Dunia!