Berbagi Rasa

Beberapa hari lalu, seperti biasanya setelah rampung aktivitas ba’da shubuh, saya ngecek henvon. Ada beberapa sms, salah satunya, ”Ki, hari ini aku ujian. Doain, ya.” It was from my little sister. Finally si ragil ngerasain ujian akhir nasional SD, pertama dari jembatan compulsory education di negeri ini. Sedangkan saya? SPMB, have done. It’s indicate that i’m very old than her. Heheh.

Herannya, anak zaman sekarang kok heboh ya mau ngadepin final exam. Walau untuk kelulusan SD, adik saya itu sampai dilesin di Nurul Fikri (NF) sama orang tua saya. Ga tau deh, yang heboh anak zaman sekarang atau orang tuanya. Heheh. Kasian sebenarnya, pulang sekolah, sudah capek, masih saja mesti take a course. Bahkan kalau zaman2nya intensif, hari Minggu pun dijabanin berangkat. Dahsyat! SD gituh, seems maniak belajar ga sih? Apa iya soal2 SD zaman sekarang lebih susah dari zaman dulu? Atau emang les itu sekarang jadi trend? Sehingga malu kalo ga les. Or is it precisely necessary? Karena ga cukup kalo hanya belajar di sekolah dan di rumah.

Ga cukup dengan belajar di sekolah. Wajar. Satu guru untuk sekian jumlah murid. Tidak masalah yang sebenarnya masalah juga. Each of them is different. Ada yang mesti ditelateni baru bisa, tapi juga ada yang fast to catch. Ada yang brilliant on mathematic stuff, tapi kalo disuruh belajar IPS, justru kabur2an mulu.

Study at home. So worth, but not many students aware the way. Banyak banget yang bisa didapat di rumah. Gimana ga? Suasana belajar bisa disetting sesuai kehendak kita, mau pake musik kek, duduk di kursi kek, selonjoran kek, mau pake lampu 15 watt kek, 150 watt, atau 1500 watt, terserah! Tinggal setting. Halah, lebay banget. Tapi kok pada milih les sih? Saya sih dulu ogah. Maaf ya, guru2 les. No offense, loh. Heheh.

Pengen variasi soal? Mesti ada yang ngajarin? Mesti ada yang ngawasin? Perlu cara2 cepat? Mungkin ini alasannya. Dan ini pula yang menimbulkan rasa bersalah saya kepada Qowi, Ghifar, dan Diena. Kalo saya tinggal seatap dengan keluarga, selain bisa mijitin babeh saat baru pulang ngantor, juga bisa mantau diet enyak biar kadar gula darahnya senantiasa terkontrol, dan bisa pula ngajarin adek, be a place of ask, share, sigh, and lay back down. Ahh...

Pun rasanya iri ketika ada teman yang bilang, ”Ih, aku kesel banget sama adikku, Mul. Tadi malam aku ngajarin dia matematika, tapi ga ngerti2. Pengen tak pukul rasanya.” Saya kangen ngerasain itu. Bukan kangen mukulnya, loh. Itu sih termasuk kekerasan dalam rumah tangga, hanya saja subjeknya sang kakak dan objeknya sang adik. Tidak seperti pada umumnya yang bersubjek suami dan istrinya yang sebagai objek. Bukan, melainkan saya kangen ngajarin mereka.

Pengen banget mantau secara langsung perkembangan adik2. Ngeliat adik yang cowok lari sigap ke mushola ketika adzan Isya’ berkumandang. Terus ngambil wudhu gantian sama adik yang cewek untuk jamaahan di rumah. Abis itu nyimak tilawah mereka, lantas makan dengan lauk yang sama, akhirnya belajar bareng, deh.

Kadang pengen banget ngerasain belajar saya digangguin sama adik. Atau ketika saya lagi ribet ngafalin anatomi, histologi, atau ilmu faal, tiba2 adik nyamperin untuk nanya soal ini gimana cara ngerjainnya, atau ditanyain kenapa jantung cuma ada satu padahal paru2 ada dua, atau gimana bisa seorang wanita itu berdarah mulu tiap bulannya, atau kenapa istri Rasulullah banyak banget, atau gimana sih cara kampanye jadi ketua OSIS yang keren. Ditanyain apa punlah, termasuk ditanya kapan bisa menghadiahkan kakak ipar untuk mereka. Ga ding, yang terakhir bercanda. Heheh.

Saya juga pengen bikinin variasi soal matematika untuk mereka. Pun saya pengen nebak2in isi buku pelajaran yang habis mereka baca sehingga tau apakah mereka sudah ingat yang ditulis di situ atau belum. Sangat jarang saya bisa ngerasain damainya jadi kakak seperti itu, walau sebenernya mungkin ga damai buat adik saya karena jadi dibawelin mulu sama kakaknya. Heheh.

Saya kangen jadi kakak yang sebenar2nya. Pernah ga sih? Yang benar2 ada kala mereka butuh. Yang benar2 tau gimana kondisi adik, baik tsaqofahnya, ruhiyahnya, kesehatannya. Yang ga hanya bisa ngomong sa’cuplik lewat telvon, atau sms-an doang, atau nitip jagain adik lewat teman saya. Ingin rasanya ada peran seorang kakak atas kesholehan sang adik, atas kesuksesan sang adik, atas kebahagiaan sang adik. Semoga bisa.


Tingkah mereka:
Qowi: ”Ngapain aja si lo di Solo? Kok ga pulang2...”
Ghifar: “Woi, kapan pulang? Jangan lupa bawa oleh2, sekalian bawa calon juga.”
Diena: “Ki, pulaaaaang! Ajarin aku matematikaaaaa... Belom pede nih mau ujian.”

Komentar

  1. pelajaran sd jaman sekarang emang lebih susah kak. sodaraku aja yg masih kelas 1 SD udah dapet IPA. kasian ga sih.

    BalasHapus
  2. sy jg punya adik mba, & itulah salah satu alasan knp sy harus segera pulang...

    sulitnya pny adik perempuan.. masa2 puber lagi..

    BalasHapus
  3. @tika: iya tha? ckck... tuntutan zaman...

    @kak tyo: "sulitnya punya adik perempuan.." tapi seneng, kaan? heheh.

    BalasHapus
  4. kalo aq sih anak ragil, jadi ngak punya adik, hehehe...

    BalasHapus
  5. @imtihan: tapi kan ada adik sepupu, adik kelas, adik binaan, dan adik2 yang lainnya tha. heheh

    BalasHapus

Posting Komentar

terima kasih sudah membacanya :D dan terima kasih sudah mau komen. hehe...

Pos populer dari blog ini

Sarang Kodok #2 : Mencari Kompor

Rumah #6 : Deal! Alhamdulillah :)

Rumah #4 : KPR