Kisah Coass #5 "Berasa Amoeba"

Saya punya satu berita baik dan satu berita buruk. Mulai dari berita baiknya dulu, ya. Saya lagi di stase yang selama ini saya nanti2kan, yaitu interna. PENASARAN. Penasaran aja sama efeknya stase  ini ke saya. Bikin saya makin dokter apa ga. #ih.sokyes.haha

Oke, sekarang berita buruknya. Berita buruknya adalah saya sudah di awal minggu kedua interna. Problem gituh? Iyaaaaa, pake telornya dua. Maksudnya iya, pake banget. Karena saya belum dapet apa2 selain tau DURCE itu apaan. Selain tau bagaimana cara dapet tabung EDTA-clot-sitrat pas jaga. Selain tau paket IGD dan paket post hemodialise itu bedanya apa. Ga banget, kaaan? Jadi ga heran kalo kalian lemparin saya lembaran dolar sambil teriak2 kalo saya itu  penipu. Bilang penasaran sama interna, tapi woles banget progressnya.

Belum lagi kalo lagi CC pagi interna. Malu rasanya gara2 masih ngeZONK syalala. Malu sama otak, paru2, jantung, dan semua organ tubuh saya sendiri. Merasa belum ada perubahan, masih jalan di tempat. Ngorok di tempat malah. Sering ngerasa, “hya ampun, itu konsulen lagi ngomongin apa dah.” “hya ampun, itu konsulen kasian amat kaya lagi nanyain bocah 1 tahun. Senyum2 sambil nggrumel2 doang”.

Kata pasiennya anu, sign and simtomnya ini, maka problemnya itu, lalu ipdx-nya blabla, jadi iptx-nya ngokngok. Aaaaak.. Gatau mau nulis apa l   a   g   i.

Memang baanyaaaak banget buku yang harus ditelan, banyak banget kasus pasien yang harus dicerna. Iya seru! Tapi rasanya kok ga mampuuu... >,<
Terlalu banyag. Banyaknya ga cukup pake “K”, tapi harus pake “G”.

Puter2in bola mata. Pegel. 

Kembang-kempisin cuping hidung. Bosan. 

Lalu saya mencoba ngik-nguk kembali 1 minggu ke belakang. Mencoba berjalan mundur. Ingin silaturahim. Ingin menyapa kembali mereka-mereka yang sempat berinteraksi dengan saya 1 minggu terakhir.

Ada anjing hitam kecil yang hampir saya tabrak, ada lumut2 yang saya sikat pergi, ada ulat cantik yang saya biarkan hidup, ada suami yang semakin duile ganteng, ada matahari, ada cicak, ada kecoa, ada semut, ada ayam, ada jentik nyamuk... Semuanya, semua kecuali suami saya yang selalu bilang, "kamu cantik", semuanya bilang, “KAMU TIDAK BERSUNGGUH-SUNGGUH, MULKI!”

Eiiijjjreeeeenggg. Si cicak teriak. Si semut mendengus. Si kecoa ngamuk. Aaaak... Dan pada akhirnya si jentik nyamuklah yang berbaik hati mengatakan,
“Mul, kamu merasa tidak mampu? Baiklah. Tapi sebenarnya ketidaksungguhanmulah yang sangat, bahkan lebih mematikan dibandingkan ketidakmampuanmu itu. Sungguh2, ya. InsyaALlah bisa :)”
Mendadak ngefreeze. Rasanya apa banget gitu dinasehatin sama jentik nyamuk. Eeeer.. Jadi merasa saya itu amoeba.

Komentar

  1. Cahya Yudanto2 April 2013 13.47

    hehehehe,,,sama mul... aku juga ngalamin hal itu pas lagi belajar bahasa arab...butuh waktu banyak banget buat mahamin apa yang ada di dalam nya,,,sementara waktu ujian trus berjalan gak mau menunggu... seperti sulit untuk mencegah penyakit males dari diri sendiri....:)

    BalasHapus
  2. teman gue anak coass kedokteran rempong ni,haha

    seperti turunnya surat al-alaq pada saat malaikat jibril menurunkan wahyu pertama.
    yaitu perintah untuk Iqra' (baca) ... Muhammad menjawab Ma'ana biqori (saya tidak bisa baca) ... dan ini berulang sampai tiga kali.
    sampai nabi Muhammad dipaksa untuk membacanya oleh malaikat jibril.

    klo lg freeze refreshing sebentar mul,misalkan dipaksakan kebiasaan buruknya bisa hilang kok mul.
    (haha.kaya sok iya aja ni gue,tapi ini masukan loh mul,haha)

    BalasHapus

Posting Komentar

terima kasih sudah membacanya :D dan terima kasih sudah mau komen. hehe...

Postingan populer dari blog ini

Sarang Kodok #2 : Mencari Kompor

Rumah #4 : KPR

Day 1. Jakarta – Rantau Prapat : Aku Yakin Ini Ujung Dunia!