Telenovela dan Teman2nya


Sepiring berdua. Jepretan suami juga.

Selain nguras bak mandi, hobi saya adalah mencet2 remote, ganti2 channel tv. Coba saja tanya dengan siapa pun yang nonton tv sama saya, “sedang nonton apa?” Maka mereka akan jawab, “nontov tv kedip2.”

Seperti sore ini, saya memiliki niat mulia, yaitu nonton tv. Pencet on, 3 detik ga tertarik, next... Ga tertarik lagi, next. Ga tertarik, next. Saya memang lebih tertarik mencet2 remote dibandingkan nonton tv. Makanya saya amat senang karena tv di rumah saya ada 500an channel. Jadi saya bisa 500 kali pencet2 remote dengan gambar yang beda2. He.


Baru sampe channel seratus lima puluh berapa gitu, kali ini saya berhenti pencet2 remote. Channel apakah? Channel khusus telenovela. Udah lama deh ga nonton telenovela. Padahal waktu kecil hampir tiap siang. Ini akibat pengasuh saya adalah fans setia maria mercedes, marimar, amigos, dan semua jenis telenovela. Adegan2 di telenovela kan romantis2 gitu, ya. Bahkan kadang sampe lebay dan norak. Dan tiba2 sadar berpikir, apa sikap saya sekarang ada hubungannya dengan tontonan saya waktu kecil, ya? Kalau iya, suami saya harus berterima kasih dengan pengasuh saya yang sudah memiliki andil besar dalam pembentukkan karakter saya : romantis; suka lebay dan norak. Ah, skip.

Yang pernah nonton telenovela pasti pernah lihat adegan suami istri (atau pacar, atau selingkuhan) makan di tempat yang romantis dan mereka suap2an. Pernah? Lalu kita jadi melted gara2 adegan tersebut, adore sama pemain2 filmnya, dan addicted sama telenovela. Tapi taukah? Bahkan 1400 tahun yang lalu seorang laki2 ganteng sudah melakukannya terhadap istrinya dan beliau menjadikan hal itu bagian dari ribuan sabdanya.

Jika sedang di rumah atau di tempat lain yang memungkinkan, saya tidak pernah membiarkan suami menyuapi dirinya sendiri. Mesti saya yang nyuapin. Yaaa.. Sembari saya makan juga sih. Selain hemat cucian piring karena cuma pakai 1 piring dan 1 sendok, saya juga jadi bisa milih bagian yang saya suka aja. Dan tenang, ada suami saya sebagai vacum cleanernya. Makan bersamanya, membuat piring dan sendok tampak bisa langsung ditaruh di rak piring lagi saking tanpa sisanya.

Suatu saat, ketika saya lagi nyuapin suami, saya bertanya:
“Nda, tau ga... Kenapa aku suka banget nyuapin, Kanda?”
“Karena dinda sayang kanda..”
“Standar deh.”
“Biarin. Standar aja insyaALlah dunia akhirat.”
“Aamiin..”
“Emang apa alasannya?”
“Hm.. Karena Rasulullah bilang, “Sedekah yang paling besar adalah suapan seorang suami ke dalam mulut istrinya.”
“Jadi selama ini kanda istrinya dinda?”
“......”

Dan di lain waktu...
“Gantian kanda yang nyuapin dinda, ya. Ni kanda udah kupasin mangga...”
“He-em...”
Nyamnyamnyamnyam....
“Nda.. Udah.”
“Kok udah.. Lagi, ya... Aaa... Aaa”
“Tapi kan udah 2 mangga, Nda..” #liat suaminya ngupas mangga ketiga#
“Tambah lagi, ya. Kanda pengen ngejar sedekahnya kamu.”
“.....”

Ahaha. Maaf ya, saya posting dua percakapan patologis antara saya dan suami. Sebenernya yang pengen saya bilang adalah buat kita muslimin, kiblat kita bukan telenovela, korean, jepang2an, bollywood, hollywood, dan lainnya. Walaupun mungkin kita memang lebih “mudah” menemukan mereka dalam kehidupan sehari2. Yes, kerjaan media.

Tapi sungguh ada yang lebih amat sangat layak kita jadikan trend setter dan idola: Rasulullah SAW. Beliau juga mencontohkan semua yang indah2, semua yang heroik2, semua yang keren2. Tinggal kita tau apa ga, kan? Suap2an antara suami istri cuma satu di antara berjuta2 kebaikannya. Dan garis bawahnya adalah itu semua sifat asli, bukan lakon.

Coba yang ngaku ngidolain Rasulullah, Khadijah, Umar, dll... Bandingkan, dalam sehari kita lebih banyak ngomongin bintang2 lakon itu atau ngomongin Rasulullah dan para sahabatnya? Ketika kita mengidolakan seseorang atau sesuatu,  adalah keniscayaan kita akan membicarakan orang itu lebih banyak. Jadi... jika kita masih lebih sering membicarakan kerennya Jerry Yan hari ini, kemarin dan kemarin2nya lagi, coret saja Rasulullah dari daftar idola kita. Ga usah ngaku2lah :) 

Ga kok, bukan ga boleh ngegaul. Boleh kok kita tau dan ngomongin the Avenger, batman, full house, tokyo tower. Boleh banget. Tapi sedihnya kalo kita  sampe bertekad untuk nonton full semua seri film2 itu, tapi kita cuek sama shiroh nabawiyah. Sudah pernah namatin shirah nabawiyah? Kalau itu saja belum, apalagi buku shirah2 yang lain. Pantas saja jika kiblat kita masihlah telenovela, korea2an, bollywood, hollywood. Disadari atau tidak. Diakui atau tidak. Karena memang dikit2 Marimar, dikit2 Cun Hyang, dikit2 tuxedo bertopeng, dikit2 Jack sparrow, dikit2...Astaghfirullah :(

Komentar

  1. sepakat mba !!! :D sekarang sadar gak sadar kita semua udah jadi ummat media.. hihi.

    BalasHapus
  2. dari hal yang dianggap kecil sekalipun semuanya sedekah :))))

    BalasHapus
  3. pantesan mba mul jadi berasa bolaaaa -_____-" #eh

    *komen nyampah.tapi setidaknya saya jadi tau kenapa mba mul jadi kayak bola :0

    BalasHapus
  4. @awa : peermu nih, wa.

    @rini: iya.. keren bgt, ya.

    @citrut: iya nih. naik lagi 0,7 kg. stress.

    @mas fahri: mksh, mas.

    BalasHapus
  5. nonton 16 episode fullhouse kelar dalam satu malam, baca satu jilid siah nabawi setahun gak kelar2

    betewe,
    jerry yan itu siapanya tom ya mba?
    #eh #gagalfokus

    BalasHapus
  6. Sepakat, aku dulu waktu kecil sampai SMP jadi maniak TV, bahkan untuk Lets n Go (film tamiya pagi2) ampe ga pernah absen.

    Alhamdulillah, SMA udah ga kecanduan televisi, bahkan hari ini, televisi butut yang dibeli sejak tahun 1997 masih setia menemani di rumah dengan TVRI-nya. Adik2ku juga udah ga tertarik dengan televisi, lebih suka membaca.

    Kisah ini inspiratif banget. Tapi juga bikin...... Aaaaaaaaa mbak Mulki, pasti memberikan sesuatu yang beda deh. Pasti Mas Heri luar biasa sayangnya ama mbak. Semoga terus berkekalan dan tak henti untuk menginspirasi

    BalasHapus
  7. @desi: ahaha. itulah. jd pgn bikin film. org jaman skrg kagak doyan ama buku sih.

    @mas ano: knp? kaya ketawa tapi nanggung gt. ahaha.

    @dika: sbnrnya yg sesuatu bgt tuh suami aku, bukan aku.. iya dong. harus sayang..

    BalasHapus
  8. sungguh geli dan ngakak gila saya baca ini..
    gatal2 perut saya,,ntah norak ntah g ada kerjaan ntah memang tugas koas itu bikin "gila"..
    untung memang udah ada suaminya..klw g, peeehh.!!


    sukes lah..

    BalasHapus
  9. halah.. :D beli remotenya saja daripada tvnya..

    BalasHapus
  10. asik yang suapin2an, suapin2an yang bernilai pahala juga ya

    BalasHapus

Posting Komentar

terima kasih sudah membacanya :D dan terima kasih sudah mau komen. hehe...

Postingan populer dari blog ini

Sarang Kodok #2 : Mencari Kompor

Rumah #4 : KPR

Day 1. Jakarta – Rantau Prapat : Aku Yakin Ini Ujung Dunia!