Latte Factor


Halo, guys! Its been a while i didnt write anything in this lonely diary online. *pukpuk* so many things going on sejak gue balik dari Nganjuk. Sebenarnya ide juga memori di kepala gue saling berebutan untuk ditongolin duluan. Ssst.. Sst.. Be calm ya, kiddos. Let me try to review one by one.

Sebenarnya gue pecinta hal yang sequence. Tapi berhubung gue dan lakik cuma punya satu laptop, so kali ini gue post cerita pendek randomly aja, ya. Secara laptopnya lagi digotong lakik gue buat nemenin dia final dikpim di Magelang. Gue ngetik di tab ini *niat abis ga tuh?*

Banyak yang nanya ke gue, “gimana caranya ngatur keuangan? Ada tips?” Well.. tiap ada yang nanya gitu honestly gue bingung karena sebenarnya gue belum merasa menjadi CFO yang baik. Jauh. Kalo gue jawab, “bikin pos distribusi masing2 dan money diary” itu klasik abis. Secara kayanya hampir semua orang udah tau teori itu, bahkan mungkin they do it better than me.

Trus? Kali ini gue pengen cerita tentang latte factor. Salah satu cara gue ama lakik selama ini untuk menjalani hidup *duile* adalah dengan mengelola LATTE FACTOR.

Apa itu latte factor? Latte factor bagi gue adalah hal2 non substansional yang kita lakuin atau kita konsumsi, hal kecil sih tapi kok ya terus2an. Semacam penting ga penting gitu jadinya. Misal kebiasaan rokok, jajan, nonton, dll. Atau bisa juga gini... pengen es teler nih, tapi kok ya sukanya es teler 77. Pengen ngopi nih, tapi kok ya sukanya ng-excelso.

Dan yang gue amati, cara untuk ngelola (ngelola loh, ya. Bukan ngilangin. Kalo ngilangin sih berhenti aja. As simple as that) latte factor garis besarnya ada tiga:

Yang pertama : substitusi.
Misal gue hobi bsnget nih makan bakmi. Bukan bakmi GM aja kan yang enak? Ada bakmi2 lain yang enak juga. Atau bisa bikin bakmi enak sendiri juga kan di rumah? Kan udah ada bakmi mewah tuh *korban iklan* hihihi.

Yang kedua : cari peluang yang bisa lebih murah.
Misal gue sama lakik pengen nonton film baru nih di xxi. Mostly kami nonton memakai tiket promo. Misal kalo dulu selalu pakai promo buy 1 get 1nya rekening ponsel CIMB (syariah), beberapa kali pakai poin atau promonya Mandiri, dan yang baru2 ini nonton hemat tiap Senin pakai Tcash.

Atau gue suka banget kan jhang out di Carl Jr. Gue ga akan ke sana di hari lain, but Friday. Karena tiap jumat ada buy 1 get 1-nya. Haha.

Yaaa... Emang sih terbatas, tapi cara ini worthed sih. Secara gue kan emang hedonis ekonomis.

Pun voucher2 diskon. Ga usah ditanya udah berapa kali gue memanfaatkan disdus, livingsocial, dan sarana2 diskon lain. Include CC. Rasanya rugi aja kalo beli sesuatu harus dengan bayar full *koret banget gue, ya? Gamau rugi*

Yang ketiga : kurangin frekuensinya.
Misal yang tadinya pasti jajan cincau once a week, ya kuranginlah jadi once every other week. Hehehe...

Dan well... ini udah jadi habit. Lumayan kan ada recehnya buat ditabung *wink wink* selesai tentang cerita latte factornya. Postingan selanjutnya masih agak2 berkaitan. Tapi tentang sarang kodok. Bosen ga? Hehe

Maafin banyak salahnya, yaaa.

Komentar

Pos populer dari blog ini

Sarang Kodok #2 : Mencari Kompor

Rumah #6 : Deal! Alhamdulillah :)

Rumah #4 : KPR