Sarang Kodok #3 : Prinsip & Cara Kodok





Nah... Poin2 “kelola latte factor” itu gue dan lakik terapin juga dalam proses membeli, memperbaiki, dan mengisi “Sarang Kodok”. Dont get me wrong, ya : poin2nya aja.

Lakik gue itu bisa dibilang high standard. High standard itu bukan berarti pecinta barang mahal dan branded loh, ya. Kalo yang harganya 5000, tapi masuk di kualifikasi standardnya dia, ya bakal milih yang ini. Dia ga bakal milih produk dari merk terkenal, tapi sebenarnya overpriced, secara kualitas sebenarnya so-so.

Jadi jangan sampai gue memilih sesuatu dengan alasan, “yang ini lebih murah, Nda.” Dia bakal sama sekali ga suka kalo gue abai dengan kualitas. Kalo dia udah keluar kalimat, “inget apa kata kanda?” itu tandanya kelar udah hidup gue *lebay*

Dia cuma minta, “kalo kamu mau yang murah. Yang diturunin itu harganya. Bukan standardnya. Bukan seleranya.” nah loh.. Berat ga tuh hidup gue? *chuckles*

Trus apa yang gue dan lakik gue lakukan? Mencari, mencari, dan mencari.

1. Mencari yang diskon
Asal sesuai duo S (standard dan selera), pilih yang diskonlah. Jadi ketika gue naksir sama cookware stoneline. Gue ga beli pas harga dia masih normal. Gue belajar bersabar hati menunggu momen sale! Dan clearance sale adalah kepastian sih menurut gue. Karena sebuah produk akan selalu keluar versi barunya, so produk lama biasanya akan ada momen clearance-nya kan? Itulah background kok  bisa2nya gue punya 1 set Stoneline Cookware. FYI : Harganya jadi di bawah penggorengan di pasar, bu ibu... alhamdulillah, lucky me.

Sepenglihatan gue, momen sale paling gede ya emang pas clearance sih. Tapi di indonesia ini banyak momen sale kok; independence day, yearend, anniversary tokonya, you name it!

2. Mencari dimana ada pameran
Gue beli sink di pameran. Soalnya orang waras mana yang mau ngeluarin duit hampir lima jeti cuma buat beli kitchensink? Cuma masalahnya adalah kalo yang pas buat kitchen kita cuma yang itu dan yang masuk standardnya lakik cuma yamg itu gimana (bener2 the one and only, ga ada substitusi merk dan tipe lain)? Dan tambah parahnya lagi, kita butuh cepat, ga bisa nunggu2 sale. Karam!

Ini yang gue sempet alami kemarin. Kenapa bisa sampe kaya gitu? Gue ceritain di episode khusus kitchenset, ya. Drama abisss!!

Nah.. Alhamdulillah pas gue lagi butuh2nya, pas lagi ada pameran. Dan qadarullah sink yang gue incer ada di sana sebagai display. Dan gue beli deh tuh si display. Berebutan euy. Kan siapa cepat dia dapat. Dan alhamdulillah ga ada cacatnya dan semua kompartemen lengkap.

Barang display harganya dibanting abis tau ga kenapa? 1. Biar exhibitor pulang dengan ringan ga bawa barang. 2. Tuh barang udah lepas segel dan dipegang2 sama banyak orang. Nah! Tuh girls... Barang di pameran aja jadi murah cuma gara2 udah dipegang banyak orang, kita juga manusia. Kalo udah dipegang2, yaaa harga kita jadi murah juga dong, ya? *wink wink*

3. Mencari tempat custom
Naksir sama ide dan konsep barang2 ikea? Selama bisa dicustom, custom aja. Asal bener2 ga plagiat, kan? Selain cheaper, jadi bakal bener2 pas sama yang kita butuhin kan? Apalagi kalo rumah yang banyak kekurangan kaya sarang kodok gini. Kudu banget banyak custom. Tentang custom, gue pengen bikin episode sendiri deh. Banyak hal yang pingin gue share.

4. Mencari alternatif tempat beli
Misalnya aja, kulkas di electronic city harganya x juta. Jangan asal gesek aja. Dengan tipe yang sama dan new, kita bisa loh dapet harga 3/4nya bahkan di bawahnya di toko Makmur Jaya. Kok jauh? Gue juga ga ngerti. Tapi itu kenyataan. Itu calon kulkas gue tadinya, udah diliatin bolak-balik ama lakik gue 5 times a day *sinetron* cuma gue berhasil “merasionalkan” lakik gue bahwa kebutuhan kita saat ini bukan yang itu. Ada rasa hepi, tapi bersalah juga sih secara tentang kulkas actually udah ada perjanjian sebelumnya, “semua terserah kanda. Mulki ga boleh ikut campur”. 

See? Tinggal cari deh tuh “makmur jaya-makmur jaya” lain yang bisa kasih harga ga overpriced. Yaaah.. Kaya beli bayam di pasar dan di swalayan aja sih kayanya.

Beli gorden pun gitu. Gue ga segan2 keliling2 toko di Cipadu cuma buat dapetin produk terbaik harga termurah. Padahal semua orang juga tau kalo di Cipadu mana ada yang mahal overpriced. Entah kenapa prinsip ekonomi terpatri banget di pala gue sejak kelas 1 SMP. *mulai belajar ekonomi kelas 1 SMP kan, ya?* dan alhamdulillah gue menjatuhkan pilihan pada Rizky Gorden. Di situ gue ngerasa dapet barang bagus, harga bagus. Ga diakal2in gitu. Black outnya asli. *ada yang palsu gituh? Haha*

5. Mencari produk second.
Gue ga anti sama barang second, asal kita yakin sama kondisinya. Ga ada salahnya, kan? Secara kita butuh fungsinya, bukan label baru atau enggaknya. Sarang kodok second. Gue ama lakik tau kalo beli rumah second itu pasti bakal renovasi (tadinya sih sebenarnya ga niat renovasi dulu). Bahkan beli rumah baru pun belum tentu ga renovasi dulu kan? Hehe.

Kompor dan hood gue second rasa baru (belum pernah dipakai sama yang punya dulunya), alhamdulillah setengah harga kan jadinya. Kulkas gue pun second (garansi masih 9 tahun), alhamdulillah dapet kurang dari setengah harganya. Asal kita yakin sama yang jual, dia maintain barangnya greatly, kita udah periksa kondisi dan surat2 kelengkapannya, dan proses angkutnya aman.. jadi gue bilang, why not dengan barang second?

Yaa... Begitulah cara kami mencukupi kebutuhan kami. Abi sama ummi sampai capek ngeliat kami mondar-mandir, ribet nyari-nyari.. Cuma ya in syaa Allah lebih puas.

Jadi simpulannya gini :
1. Minimalin latte factor work banget buat gue ama lakik, apalagi semenjak ada cicilan rumah. Gue yang tadinya siap2 njumplang banget, tapi alhamdulillah enggak juga. Mayan masih ada recehnya. Alhamdulillah, segala puji hanya bagi Allah.
2. Prinsip orang beda2. Gue ga maksain celana suami gue muat buat suami kalian. Yah.. Secara gue makmum yang ikut imam, gue juga jadi ikut2an menganggap bahwa “yang diturunin itu harga, bukan standard dan seleranya” adalah prinsip yang good enough.
3. Kita masih muda, masih ada tenaga buat nyari sana-sini. Wasting time? Tergantung point of viewnya :)
4. Dengan jumlah uang yang sama, orang bisa dapet beda2.
5. Buat newbie kaya gue, yang belajar beginian dari 0%, dilarang belanjain barang besar dengan buru2. Do not ever. Jangan langsung ngerasa udah "tau" cuma gara2 baru baca2 artikel maupun sharing-an mahmud2 di forum. Dan juga hati2 dengan "mulut2 manis" penjual. Absorb aja info sebanyak2nya dulu kaya microfiber, cek n ricek, baru deh putuskan. Gue lelet, ya? Hehe. Abisnya daripada nyesel. Wk.

Sekian dulu, ya. Good luck! Catch you later... :)

Komentar

Pos populer dari blog ini

Sarang Kodok #2 : Mencari Kompor

Rumah #6 : Deal! Alhamdulillah :)

Rumah #4 : KPR