MULK -i

Dulu saya sering banget tanya ke orang tua, kenapa saya dinamain Mulki? Kenapa ga Sarah? Fatimah? Aisyah? Khadijah? Maymunah? Atau Siti Karomah? Heheh. Bukannya saya tidak bersyukur, saya senang sekali! Tapi saya merasa harus tau alasannya apa, kenapa? Karena teman2 saya banyak yang nanyain! “Nama lo unik banget, Mul. Artinya apa si?” “Kok kamu dinamain Mulki sih?” “Siapa? Mulki? Kok seperti nama cowok sih.”

Banyaklah komentar dari teman2 tentang nama saya yang memang beda , tapi amat saya sukai ini (mulai narsis… heheh). Kadang kalo lagi aneh (emang lo kan selalu aneh, Mul! Heheh), saya suka ngucapin nama saya sendiri berulang kali (akibat narsis stadium akhir, heheh) iyaya, aneh… mulki mulki mulki mulki….

Lantas jawaban orang tua saya apa? Yaaah, kalian pernah jadi anak kecil, kan? Pasti tau rasanya nanya sesuatu, tapi ternyata kita ga dapet jawaban yang diinginkan. Rasanya mangkel piyeeeee gitu. Heheh... (dari kecil saya bakat ngambegan banget, ya? Eh, ga ding!)

Tapi orang tua saya memang orang tua yang bijak, mereka menjawab dan membuat hati saya berbunga2. Ngalahin berbunga2nya hati saat ditembak deh pokoknya. Heheh. “Jadi pengennya biar Mulki jadi orang besar.” Yaa, ditinjau dari arti nama kan mulki artinya kerajaan atau kekuasaan gitu deh. Identik dengan hal yang besar tha? tapi kok Mulki ternyata jadinya ga besar2, ya? Malah mungil kecil ngegemesin kaya’ gini? Yucks! Maaf2, kalo menimbulkan mual2 bagi yang baca, saya ngetiknya aja jadi gatel2 gara2 abalnya narsis saya. Heheh...

Lantas... di suatu pagi, hari Sabtu. Saya menghadiri majelis ilmu di masjid kebanggaan kampus UNS, Nurul Huda, jadwalnya adalah kajian tafsir. Dan ternyata yang dibahas adalah tentang surat Al-Mulk. Teman2 akhwat jadi pada tolah-toleh colak-colek saya, bikin saya jadi senyum2 malu. Wekkk....

Hm, dibuka dengan riwayat seorang ulama. Jadi gini kurang lebih... Setelah beberapa saat ulama itu meninggal, santri/ murid ulama tersebut bermimpi bertemu dengan ulama itu lagi. Ulama itu bilang, ”Saya di sini (alam kubur) ditolong oleh seseorang sehingga terhindar dari siksa kubur.” Santri yang bermimpi itu jadi memikirkan, apa yang sudah ulama itu lakukan sehingga ada seseorang yang menolongnya di alam kubur.

Oke, balik lagi ke bahasan utama, yaitu tentang surat Al-Mulk. Kenapa Allah menamakan surat tersebut Al-Mulk? Karena ingin menunjukkan kekuasaanNya yang unlimited (Malikal Mulk = rajanya raja). Makanya haram coyy memberi nama anak Malikal Mulk. Jangan ya, bu... Jangan ya, pak... Panggilan paling keren itu hanya berhak disandang Allah, okehh?

Di dalam surat Al-Mulk ini digambarkan berbagai unsur aqidah. Ada ayat2 tentang kekuasaan Allah dan juga tentang hari akhir. Tuuh, siapa yang mau lebih mantap dan lurus lagi aqidahnya, salah satu washilahnya adalah mentadabburi surat Al-Mulk.

Kalo ditanya, lantas keutamaan surat Al-Mulk apa aja nih?
1. Surat yang kalo kita baca dan amalkan, maka kita akan diampuni dosanya.
2. Surat yang kalo kita baca dan amalkan, maka kita akan dibela olehnya di hari akhir sampai kita masuk syurga. Wuuihhh!
3. Surat yang akan menolong kita dari siksa kubur.

Nah... udah pada tau kan siapa seseorang yang nolongin ulama pada cerita di atas? Yup! Seseorang itu adalah jelmaan dari surat Al-Mulk yang sering diamalkan ulama tersebut ketika hidupnya. Yang akan belain mati2an untuk selamat dari siksa kubur dan masuk syurga pada nantinya. Mau banget, kan!

Ba’da kajian ini... Jadi semangat banget rasanya mau ngafalin/ngamalin surat Al-Mulk. Heheh. Mungkin itu juga kali ya alasan orang tua namain saya Mulki. Biar saya keinget mulu untuk ngafalin/ngamalin surat Al-Mulk. Heheh.... Ayo, sama2!

Mulki Rakhmawati
-Hurting someone we care is not an easy job-

Komentar

  1. It's nice article.

    BalasHapus
  2. hoalah agus agus, eh maksudnya mulki mulki...

    BalasHapus
  3. hoalah yudo yudo... eh maksudnya putrii putrii... heheh.

    BalasHapus
  4. Subhanallah, nama yg indah banget ^^ Nama indah tentu memacu si yg punya nama utk berlaku/mencapai seperti apa arti nama yg ia punya ya ^^ TFS.

    BalasHapus
  5. @nisa: Aamiin. masih banyak mesti introspeksi diri nih. heheh.

    @krisdityapraja: apa yg luar biasa? islam? tentu saja! heheh.

    BalasHapus
  6. aku juga mau...aku juga mauuuu

    *ambill Al-Qur'an*

    hehehe

    BalasHapus

Posting Komentar

terima kasih sudah membacanya :D dan terima kasih sudah mau komen. hehe...

Postingan populer dari blog ini

Sarang Kodok #2 : Mencari Kompor

Rumah #6 : Deal! Alhamdulillah :)

Rumah #4 : KPR