1 Milyar

Sedang masa ujian begini hanya ingin melakukan hal2 ringan2 saja, yang membuat otak tidak berpikir lebih berat lagi (termasuk menulis postingan tidak penting ini, heheh), poko’men yang menyenangkan hatilah. Heheh. Seperti membeli rubber baru buat handphone, kali ini saya beli yang warna ungu, karena rubber putih saya yang harganya 7000 benar2 sudah rusak 7000-7000nya alias rusak total. Heheh. Sebenarnya mencari warna orange atau kuning, tapi ternyata tidak ada. Uh!

Selain beli rubber baru, saya iseng tempel2in LAGI dinding kamar dengan segala macam kertas warna dan tulisan. Orang yang baru masuk kamar saya, pasti selalu komentar, “rame banget, Mul, kamarmu.” Saya nempel :
- Kertas2 bentuk bunga warna orange dan hitam
- lembar tausiyah dari berbagai acara.
- daftar obat plus indikasinya (biar nyeplak di otak. Heheh)
- kalimat2 pendek berenergi, seperti “BERGEGAS!”, “LURUSKAN NIAT!”, “CHERISH UR LIFE!”, “ALWAYS TARBIYAH!”, ”AJRUKI ’ALA NASHABIKI”, dll.
- pesan2 khusus untuk diri saya, seperti, “jangan lupa masukkin motor, Mul!”, “ MAKAN = SEHAT = PRODUKTIF”, “nyuci baju!”, dll.
- Fotobox2 zaman SD, SMP, dan SMA, pun saya tempel, dengan judul, ”Mulki Dulu”.
Riweuh bangetlah! Biarr, ini kaitannya dengan yang namanya ekspresi, ncang, ncing, nyak, babe...

Hal ringan lain adalah menjawab pertanyaan aneh seorang teman (tapi kok dijawab juga! Sampe diposting di sini segala. Akhirnya saya mikir, saya sama anehnya sama teman saya itu), ”Mul, kalo kamu dapet 1 Milyar, mau buat apa?” saya tanya balik, ”1 Milyar apa? Rupiah? Dollar AS? Dinar Iraq? Atau apa? Beda dong jawabannya kalo satuannya aja beda. Heheh.” Teman saya tergelak, lantas menjawab, ”Rupiah, deh.” Hm, saya kecewa dikit sih. Kenapa ga dollar AS aja sih? Kan lumayan, walau masih kalah sama Zucker, pria 25 tahun, pemuda terkaya sejagat, salah satu dari tiga pendiri layanan jaringan Facebook, tapi kan ga jauuuuuuh banget kalo dibanding 1 Milyar rupiah. Heheh. ”Syaratnya semilyar2nya harus habis. Ga boleh ada yang ditabung,” tambahnya.

Karena harus habis, rinciannya gini deh...
- 200 juta buat beli Nissan Grand Livina warna orange. Cukup ga? Heheh.
- 120 juta buat naik haji, ngajak Bapak n Ibu yang katanya udah kangen lagi sm ka’bah. (buat mereka, lebih ngangenin saya atau ka’bah, ya?)
- 50 juta buat Aduh Lurun (apa hayoo? Ga usah ditebak)
- 100 juta buat siap2 spesialis (kalo kurang, ada yang bersedia nombokin ga? Heheh...)
- 100 juta saya kasihin Qowi, Ghifar, Diena.
- 30 juta buat investasi.
- 400 juta buat foya2... di akhirat.

Genap 1 Milyar, kan? Gile, cepet amat ngabisinnya. Lantas, dengan maksud menuntut hak saya mendapatkan penjelasan kenapa ditanya begitu, dengan muka masih datar2 aja, teman saya bilang, “udah seneng, kan, ngebayangin duit? Sana belajar lagi...”
Gleggg, maksud loooohhh?

Komentar

  1. mul, kamu bisa online di kos ya? pake apa? speedy? M2? atau?

    BalasHapus
  2. rencananya sih mau pake yg layanan telkomsel itu, loh. tapi belum sempet2 download pc suitenya. soalnya ngenetnya di kantor bem mulu. jd kesusu. heheh. saat break kuliah pula. heheh

    BalasHapus
  3. lah foto2 kamarnya mana ?? :D

    BalasHapus
  4. meskipun baru "andaikan punya 1 milyar" tapi umi bahagia, kamu ingat umi n abi serta adik-adik. Mudah-mudahan Alloh mengabulkan keinginanmu

    BalasHapus
  5. kami dari panitia renovasi masjid nurul huda uns, siap nerima yang 400juta,...
    foya2 d akhiratnya lewat NH mau kan?
    masjid perjuangan katanya...

    BalasHapus
  6. @mbak fenty: tadinya pengen posting gambar kamar kosnya juga, tapi ada kendala teknis. heheh.

    @umi: wah, iya duong! masa' kagak inget.

    @ichsan yang ihsan (aamiin): sebenernya sih untuk NH udah ada jatahnya sendiri. tidak mencermati, ya? heheh. jangankan 400 juta, 500 juta, siap komandan!

    BalasHapus

Posting Komentar

terima kasih sudah membacanya :D dan terima kasih sudah mau komen. hehe...

Postingan populer dari blog ini

Sarang Kodok #2 : Mencari Kompor

Rumah #6 : Deal! Alhamdulillah :)

Rumah #4 : KPR