Cerita Abi


“Ummi, abi, mohon doanya. Aku mau ujian komprehensif pediatric. Semoga bisa optimal dan barokah ilmunya.” Itu permohonan saya kepada orang tua menjelang ujian pediatric kemarin, yups… as usual before exam ;) eh eh.. ternyata selain doa kesuksesan, pun saya dapat bonus cerita dari abi tentang kenangannya dulu waktu ngurusin mulki kecil. Yatta.. yatta…^^
“Jadi dulu, Ki, waktu kamu usia 4 bulan, ummi dapat tugas ke Inggris selama 9 bulan. Yaa.. jadi selama itu abi ditemenin Lek Parni. Wah, abi bisa belajar dan praktik langsung bagaimana merawat, memelihara, memperhatikan, dan membesarkan anak. Bayangkan, pertama kalinya. Seru banget deh...”
Yups, yups... jadi memang saya di keluarga dipanggil dengan panggilan ”Ki”, berbeda dengan panggilan teman2, ”Mul”. Keduanya saya suka, ada tastenya masing2 di hati. Hm.. ya memang, Mulki kecil dulu tidak sempat menikmati ASI eksklusif selama 6 bulan, apalagi 2 tahun sebagai masa terbaik seperti yang Allah bilang. Tapi secara ilmiah, 4bulan pemberian ASI pun sudah sangat baik untuk pertumbuhan dan perkembangan anak. Thanks Ummi, sepanjang persiapan dinasmu, aku masih dapat serve terbaik dari ummi.

Dulu saya sempat berfikir, kok tega yah ummi ninggalin saya buat dinas, ninggalin abi sendirian ngurusin anak pertamanya. Tapi, semua fikiran itu musnah semusnah-musnahnya, saya tau ummi pun berat meninggalkan kami. Lagipula ummi tak meninggalkan abi sendiri kok untuk ngurusin mulki kecil. Ada EMAK. She’s my grandma’s close friend. Nama beliau Parni, abi manggil beliau Lek Parni, tapi beliau punya panggilan kehormatan dari saya, i called her, EMAK. Sampai saat ini masih sehat alhamdulillah. Kalau bertemu, wah... habis wajah saya diciumi. Emaaak, jadi kangen >,<

”4 bulan ke atas, setiap abi bikinin susu buat kamu, selalu abi tambahin vitamin C sirup. Sampai susunya warna kuning. Hehe. Dari mulai kamu udah bisa merespon, abi kenalkan kamu gambar2 flora fauna. Usia 2 tahun kamu sudah hafal semuanya. Baru belajar huruf dan hitung2an, dan alhamdulillah... Kamu sudah bisa baca dan berhitung di usia 3 tahun.”
Pas tau bagian susu plus vitamin C, saya kaget juga. Boleh emangnya ? hehe. Tapi pas dipikir2, mungkin alasan abi ngasih susu formula plus vitamin C gara2 vitamin C dalam susu formula tidak sebesar ASI. Jadi ditambah aja gitu susu formulanya sama vitamin C syrup. Hehe. Hm... tentang diajarin tentang gambar dulu baru huruf. Tepat sekali :) otak anak akan menerima pelajaran dari hal yang besar sampai nantinya hal detail.

Proses perkembangan stiap anak tahapannya akan sama, yang berbeda adalah masanya. Maksudnya gini, anak akan belajar duduk dulu, berdiri, baru berjalan. Semua tahapannya sama. Ga ada yang kebalik. Hanya saja, ada anak usia 1 tahun sudah pandai berjalan, di lain pihak ada yang belum. Hal ini multifaktorial. Peran orang tua sangat besar di sini. Bagaimana membentuk kepribadian, bagaimana menumbuhkan percaya diri anak, pun bagaimana melejitkan perkembangan kognitif anak.
”Tugas abi waktu setiap pagi sebelum berangkat kerja, menyiapkan menu makan dan susumu. Makannya pake nasi tim. Campur ati ayam, wortel, tempe. Semuanya direbus lantas blender. Ga pakai bubur formula yang dijual2. Tapi ada selingannya juga, kamu makan biskuit bayi. Lupa namanya apa. Susu dan vitaminnya ga pernah lupa.”
Hiyekss... nasi tim plus blenderan sayur lauk2an gitu. Kalau mulki kecil bisa milih, mungkin saya akan memilih bubur bayi yang biasa dijual2 saja. Rasanya manis dan enak. Sekarang saya bayangin makanan saya kala bayi saja sudah mual. Hehe. Tapi sebenarnya tujuan abi baik banget ngeracik makananku sendiri. Kan tidak pakai bahan pengawet dan senantiasa fresh. Tapi... bagi orang yang ga telaten, saya sarankan pakai bubur bayi sajalah. Nilai gizinya sudah diusahakan kesesuaiannya. Daripada anaknya kurang gizi, malah repot. Tapi kalau mau punya sensasi mengurus anak yang lebih, coba saja cara ayah saya. Pasti lebih berkesan dan anaknya jadi lebih sayang sama orang tua. Ting ting...^^ hehe.
”Pengalaman kamu kena penyakit pun ada. Suatu waktu, kamu kena cacar air. Wah, abi saat itu panik banget. Sampai konsultasi sama bidan komplek. Dia bilang cacar air di Indonesia udah jarang, tapi kok mulki kecil bisa kena. Badanmu semua pada bintik merah dan berair. Dikasih talc [piip] kamu ga cocok, luka malah tambah besar dan basah, tapi dengan talc [piip2] alhamdulillah bisa kering. Saat itu abi ga tidur jagain tangan kamu, karena kalau kamu garuk, lukanya bisa pecah, dan melebar. Abi ga mau anak abi bopeng2. dan alhamdulillah ga, jadinya cantik.”
Hm... sepertinya memang cerita cacar air saat saya masih bayi adalah kenangan termengesankan buat abi saya. di kala beliau panik banget sebagai ayah yang baru, ummi masih di negeri jauh pula. Abi takut ummi ngomel kali yah kalo pas pulang, lihat anaknya jadi bopeng2. ahahaa... ga ding. Bercanda. Thanks, Bi. Kau sudah jadi abi terbaik dalam hidup saya, dari masa janin, lahir oek2, sampai sekarang saya sudah bisa menjadi teman diskusimu. Terima kasih sudah mencegahku dari kebopengan :)

Saya sangat sayang abi. Saya juga sangat sayang ummi. Saya tau bagaimana rindunya ummi kepada abi dan saya ketika 9 bulan dinas di Inggris. Saya sudah baca semua postcard gaya London yang senantiasa ummi kirimkan selama 9 bulan. Saya sudah baca semuanya, ummi. Semuanya masih tersimpan dengan baik, yah?

Saya tak akan pernah menyesal dengan masa kecil saya, saya sangat bersyukur dititipkan Allah kepada kalian Ummi Nazaroh dan Abi Slamet Suprianto.
Kalian yang menancapkan pada dadaku bahwa pendidikan itu sangat penting.
Kalian pula yang mengenalkan keindahan nuansa Islam dalam berkeluarga.
Kalian juga yang membuatku mencintai jilbabku sedari kecil.
Kalian yang membentuk kepribadian pada masa2 awalku mengenal dunia, ya inilah jadinya aku. Yang ummi abi sebut sebagai seorang visioner.
Kalian pula yang berhasil membuatku mengutamakan keluarga, dengan momen kebersamaan ruang tivi, dengan liburan kita kemana saja berenam, dengan pengajian dan arisan keluarga besar, dengan ziarah kubur yang tak pernah terlewat ke pendahulu2 kita.


Terima kasih untuk semuanya, Ummi yang shalihah plus cantik dan Abi yang shalih plus ganteng :)

Untuk saya dan calon orang tua semuanya:
THE CHILD IS THE FATHER OF THE MAN.

Komentar

  1. Salam kenal ukh.

    Bagus banget ceritanya. Inspiratif...

    BalasHapus
  2. terima kasih :) salam kenal juga

    BalasHapus

Posting Komentar

terima kasih sudah membacanya :D dan terima kasih sudah mau komen. hehe...

Pos populer dari blog ini

Sarang Kodok #2 : Mencari Kompor

Rumah #6 : Deal! Alhamdulillah :)

Rumah #4 : KPR