Sarinah-Bunderan HI-Kedubes USA-Istiqlal

“Mi, DPC PKS Pondok Aren dimana sih?” Basa-basi nanya DPC dimana untuk akhirnya izin ikut aksi solidaritas Palestine. Yang selanjutnya, padahal tujuan awalnya hanya izin, malah dibantu nanya ke temen beliau dresscodenya apa. Setelah itu, saya masih leha2, si umi ribet nyiap2in makanan, which is berisi nasi + sayur terong + bandeng, dibawain seplastik bakso juga. Ga hanya itu, sebotol minuman plus payung ikut2an dimasukkin ke tas. Dan ternyata abi saya ga mau ketinggalan, beliau masukkan juga beberapa jeruk karena menurut beliau, vitamin bagus buat fitnya stamina. Errrghh... berasa piknik ga sih? Heboh banget!

11.00. Udah masuk bis, lagi berdoa, siap2 mau berangkat. “Drrrrttt... drrttt...” Diena *si ragil* telpon. Intinya Diena dan Umi lagi ada di DPC juga mau nganterin kue2an. Hwaaa, saya sih ga heran kenapa teman2 saya ketawa2 geli ngeliat ekspresi saya yang kebingungan kenapa diperlakukan demikian rupa. Alhamdulillah, saya punya keluarga yang subhanallah! Heheh... Pertanyaannya, kenapa mereka ga ikut? Saya larang. Heheh... Karena saya yakin, nanti bakal penuh banget, panas banget, jauh banget, apa saya tega? Ntar jangan2 tiap ngeliat di pinggiran jalan ada gerobak bakso, berenti dulu, ngeliat gerobak ketoprak, mampir lagi, ada penjual es dawet, pengen nyicipin, truss kapan nyampenyaaa? Heheh, lebay mode: on.

Rombongan saya numpang sholat di Sarinah, karena masjidnya penuh, saya plus teman2 numpang sholat di gedung Jakarta Theater XXI, kali ini bukan untuk nonton film, tapi khusus untuk sholat, dengan dandanan full, loh! Bawa bendera, tempelan, pokoknya segala macam atribut berbau Palestine deh. Biarrr...

Ribetnya ikut rombongan tuh gini, tunggu2an. Nah, karena kami anak muda energik jail nan elok, loh? Heheh. Saya dan teman2 misah dari rombongan. Pengen cepat jalannya. Senengnya deket2 mobil sound, biar suasana nge-hipnya berasa. Kalo ada yang orasi, berusaha banget untuk dengerin walau kedempet2 dan kepanasan *saya ga bawa slayer, hiks! Gosong banget makanyah.” kalo lagi yel2, akhwat2 ga tau malu ini *sampe malu euy ngaku akhwat* ikut2 teriak2 juga dengan berkobar2. Israeeeell??? Laknatullah!!! Palestine??? Jihad!!! Kalo lagi diputerin nasyid haroki, ikut2 nyanyi, kalo ditanya kok hafal sih? Lah, lagu itu kan yang menemani saya belajar. Jadi, banyaknya saya dengerin nasyid itu, ya sebanyak saya belajar. Tapi lirik nasyidnya hafal, pelajarannya ga hafal2. Heheh...

Tau sih kalo musculus gastrocnemius, dkk.nya sudah ditimbuni asam laktat, tapi kalo inget ini semua ga ada apa2nya dibanding kegetiran yang dialami teman2 di Palestine, rasanya semangat lagi. Yang bikin saya agak2 gimanaaa gitu, aksi ini terlalu campur *ikhwan-akhwatnya* mungkin saking bejubel kali, yah. Jadi suka ngerasa ga nyaman, kan ga enak kalo kesenggol2 gitu. Ya gaa? Dan ternyata tumpah ruahnya kader PKS Jakarta dan sekitarnya ini, juga menjadi ajang ketemu saya dengan beberapa teman lama, ketemu dengannya juga. Ya bukan berarti jadi ajang reuni juga, lha wong niatnya mau aksi kok!

Pas di depan Dubes Amrik, saya dan teman putuskan untuk duduk dulu. Pegel, rek! Saya bilang, ”Botol2 kosongnya taruh di sini aja. Kan pasti ada yang mungutin. Bagus tha kita bagi2 rezeki ke mereka jugaa?” Sebenarnya sih itu hanya alasan penunjang, yang sebenarnya saya udah malas megangin 2 botol kosong. Karena alasan saya diterima, akhirnya dikutilah oleh teman usul saya tadi. Dan saat berdiri dan melanjutkan jalan, sang orator di mobil sound bilang, ”Kita buktikan kalau aksi kita ini bersih. Tidak akan membiarkan sampah berserakan. Blablabla...” yang membuat saya diketawain abis2an sama teman. Lantas saya ambil lagi botol kosong tadi? Jelas tidak! Selain saya tetap merasa menguntungkan kolektor botol plastik, kami ga mungkin juga jalan ke belakang. Penuh, cah!

Setelah berdoa, kami jalan menuju Istqlal yang ternyata jauh boss dari goal spot kami. Karena kepalang tanggung, ga suka setengah2 juga *bilang aja malu ngubah keputusan, Mul! Heheh*, tetaplah setapak demi setapak menuju istiqlal. Kangen abank *motor kesayangan* nih kalo kaya’ gini. Abis sholat dan selonjoran 5 menitan, kami putuskan untuk pulang, naik bis patas AC arah Ciledug aja, ogah balik lagi ke Monas. Dan kami punya masalah lagi, kami nyasar di dalam mesjid. Kaya’nya lewat jalan ini ternyata bukan, mungkin jalan yang itu, ternyata bukan, masya Allah... Pokoknya mesti keluar dari pintu yang awal, lha wong sepatunya ada di situ! Mana sepatu baru pula. *Heheh, sombooong* alhamdulillah bisa nemuin jalan keluar setelah gabung sama mbak2 lain yang ternyata nyasar juga. Heheh.

Di bis, adek sms nanya udah dimana dan pesen jangan lupa oleh2nya *maksud looh?* abi juga sms nanya mau dijemput ga. Heheh, tawaran bagus! Akhirnya saya minta dijemput di Kreo. Saya disindir habis2an, gimana mau PTT di daerah kalo kaya’ gitu aja udah kecapean? Saya memang memulai minta izin ke orang tua agar dibolehin PTT ke daerah. Masih belum direstui nih, jarang2 nih izin ke orang tua susah, mungkin ini saatnya saya praktikkan ilmu2 lobbying yang sudah saya dapatkan kali, yaahh... ”Hwaaa, pokoknya kalo ga diizinin PTT, Mulki ga mau makan 2 minggu... hwaaa...” Ini sih bukan ngelobby, tapi ngancem. Heheh. *intermezzo*

Ya, saya sadar banget kalo hidup saya nyaman banget, ga kaya’ temen2 di Palestine. Dengan kondisi enak kaya’ gini, apakah lantas posisi saya lebih mulia daripada mereka? Amalan saya lebih banyak dari mereka? Ibadah saya lebih khusyuk dari mereka? Ga hanya dibutuhkan tersentuh, terharu, lantas menangis melihat pemberitaan tentang Palestine dan tempat2 konflik lainnya, tapi lebih dari itu. Semampu kita.


Mulki Rakhmawati
-Di hari ke-10 serangan Israel ke Gaza. Yang meninggal sudah lebih dari 500, seperlimanya terdiri dari anak2. sangat gemas dengan Israel sampah dan USA >> United State of Agressor!-

Komentar

  1. wah seru nih kampanye-demo-nya...

    BalasHapus
  2. mumpung masih muda..tetap semangat...
    Btw, ayo bantu Palestina yang sedang dijajah Israel...

    BalasHapus
  3. Lucu banget cerita awalnya.... hahaha
    Alhamdulillah kita hidup di Indonesia ya?? Alhamdulillah.Masih bisa shalat tenang, ngapa2in tenang, gak takut ada granat atau bom nyasar.

    BTW, SEMANGAT CALON BU DOKTER>>>Besok praktek deket rumahku aja, yang murah ya... Ntar biar Pisco yang bantu... hehehe

    BalasHapus
  4. Memang bener-bener kejam tuh Israel. Sulit diomongin. Mungkin memang harus dilawan dengan senjata juga kali ya.. Kadang iri melihat rekan-rekan dengan penuh semangat ikut demo anti Israel. Dan tak hanya orang dewasa dan laki-laki,ada juga ibu-ibu dengan anak-anaknya.

    Pernah juga anak-anak TK dan SD turut berempati dengan penderitaan anak-anak di Palestina. Aku iri karena tidak bisa turut serta bersama-sama mereka. Ada jarak yang harus dijaga, sebuah konsekuensi dari jalan yang dipilih saat ini.

    Meski begitu,dalam hati tetap berkobar semangat yang sama seperti kawan-kawan yang lain. Tetap berjuang kawan, dengan satu tujuan sama, meski berbeda cara.

    BalasHapus
  5. @anonim: Echm... kalimatmu yang ini "menarik" (Ada jarak yang harus dijaga, sebuah konsekuensi dari jalan yang dipilih saat ini)

    @Kak Ivan: bisa dipertimbangkan sih praktik di gunung kidul. punya klinik ga di sana? join dong kalo ada... heheh,

    @dr.Afie: mumpung muda? masalah semangat memang identik dengan sifat pemuda, dok. tapi semangat kita jangan smp tergerus usia, okeh? dengan kata lain, tetaplah berjiwa muda... heheh.

    @Ala: kampanye? wahwah...

    BalasHapus
  6. kenapa gak sekalian jadi tim medis DPP aja kemaren kayak temen2 FK,FIK,FKM UI ?

    BalasHapus
  7. @arief: sy kan ga aktif di Jkt, qon. ga punya link ni. lagipula udah banyak tha? heheh.

    BalasHapus
  8. cari link di solo aja,,, gak usah jakarta,,,

    BalasHapus
  9. @Arief: wah, ga usah nyari, qon. udah diuber2 malah... hahaha.

    BalasHapus

Posting Komentar

terima kasih sudah membacanya :D dan terima kasih sudah mau komen. hehe...

Pos populer dari blog ini

Sarang Kodok #2 : Mencari Kompor

Rumah #6 : Deal! Alhamdulillah :)

Rumah #4 : KPR