Ten Tricks to Face FK!


 Huhhu, menyambut adik2 MARU FK UNS, saya kebagian tugas bikin isi booklet tentang hidup di FK. kacau beut, yak! padahal saya pun masih ngerasa pontang-panting hidup di sini. tapi gapapalah, dicoba saja. hhe...

Ten tricks to face d’wonder atmosphere of medicine faculty and (wish) get success, here

1. Jangan takut duluan.

Pernah denger gosip kalo hidup di FK itu bagai ngangkat lemari jati sendirian alias berat banget? Hho, tenang, friends. Truth be told, orang2 yang berhasil masuk FK tuh orang2 pilihan. Ga smuanya bisa. Percaya deh, u can overcome all challenges here. Mantapkan hati. A thousand mile journey begins with the first step. Jangan ragu melangkah!

2. Gaul! Alias punya banyak kenalan.
Buat apa? Buat nyari utangan kalo cekak pas akhir bulan? Hm, one of-lah.. Hhe… Tapi tujuan utamanya di sini adalah untuk share bahan2 kuliah. Some old story said banyak anak banyak rejeki, tapi sekarang jamannya pepatah banyak temen banyak ilmu. Banyak teman kan selain jadi banyak referensi, berarti banyak support, banyak nasihat, dan banyak yang doain kita juga. Selain kenal temen seangkatan, perlu juga nih kenal kakak angkatan. Usefull exactly! Bisa nanya2 tips, nanya karakter dosen, minta contoh soal, tentiran tambahan, dmbblm (dan masih banyak banget lagi, man! hhe..)

3. Use ur right n’ left brain.
Jadi bukan jaksa saja yang bisa menuntut, tapi kehidupan FK pun bisa menuntut kalian! Owh, crap! Emang kita salah apa sampe dituntut segala? Maksudnya adalah menuntut kita untuk menggunakan otak kiri juga otak kanan. Karena kalo otak kiri aja yang ngembang, nanti kepala kita yang bagian kiri bisa2 jadi lebih besar, salah2 kita malah jadi suspect tumor otak lagi. Kan gaswat! Hhe, jayus, ya.

4. Manajemen prioritas

Kecantikan juga kecakapan dalam memenej kepentingan suatu urusan memang tidak bisa didapat di salon atau body spa. Butuh waktu dan pengalaman untuk memahami. But, remains calm, friends. If there’s a will, there’s a way. Artinya jika rambut loe kriwil, ati2 kesrempet busway. Lho? Sori sori, ga banget, ya?

5. Bikin target pencapaian.
Usaha seseorang itu tergantung cita2nya, bener ga? Lihat aja visi hidup Bill Gates, everyone has PC, sounds silly n’ crazy before , tapi lihat sekarang! Usahanya benar2 membuahkan hasil. Itulah energi yang muncul jika kita bercita2, jika kita bertarget. Misal, IPK cum laude, atau jadi mapres (mahasiswa berprestasi) UNS tahun 2011, atau hafal sobotta dalam waktu 1 tahun, dll.

6. Pintar2 bikin strategi persentasi nilai.
Jangan serampangan, asal tubruk, ga punya strategi! Kita mesti tau berapa persen kadar nilai praktikum, ujian akhir, tutorial, dll.nya. Dont be trapped and lost lots of time and energy buat ngerjain tugas njelimet bin reseh padahal kadar nilainya sa’cuil beras. Rugi, maaan! Jangan sampe tiba2 ujian blok udah di depan hidung (bosan di depan mata mulu, hhe), but we have no preparation, yet. Uuurghh, we’re going to die!

7. Datang kuliah awal n’ duduklah di depan.
Ini adalah salah satu usaha untuk menghadirkan pikiran kita di kelas, jadi yang hadir ga hanya badan doang. Sama aja ga jujur kalo kita ga fokus sama kuliah dosen, lantas kita dapet apa dong? Minimalkan absen di kelas! Baik absen badan, maupun pikiran. Menurut pengalaman, sekali kita ga ikut suatu materi kuliah, maka seterusnya akan tidak menyenangi materi tersebut, karena udah ketinggalan jadi ga ngerti, apalagi kalo tidak bisa mengejar. Gaswat, gaswat!

8. Say no to plagiarism.
Pak, Bu, jangan sampe kita cuma bisa ngikutin orang doang, nyontek kala ujian, copy paste laporan orang. Stay away deh melihara mental bebek kaya’ gitu. Ga bersih, ga guna, dan ga professional. Rasakan tiap tahap susah senangnya fight di FK, tentu atas usaha dan kreatifitas kita sendiri. Kalo sekarang maunya gampangnya aja, jamin ga nanti kita ga keblangsak? Try best urself!

9. Cintai diskusi dan membaca.
Ih, mendingan ngegosip deh! Ya deh, gapapa. Asal gosipin patofisiologi diabetes, atau faktor risiko kanker serviks, atau gosipin manifestasi klinis malaria. Oke? Pernah denger ga kalo kewajiban kita di dunia ini lebih banyak dibanding waktu yang tersedia? Please, start to eliminate useless activities, try to less ur sleeping time, n’ karena banyak hal yang mesti kita tau, maka sukailah membaca. Langkah awal memang sulit, tapi try it, ya know! Sebenernya sih ada cara untuk ngurangin beban baca kita, yaitu dengan diskusi atau belajar kelompok.

10. Rajin berdo’a dan kurangi maksiat
Kita hidup tuh tidak hanya atas kerja keras usaha kita sendiri. Ada intervensi Allah juga. Banyaklah memohon kepadaNya agar segala usaha kita barokah, agar setiap langkah kita dimudahkan, juga senantiasa menghadirkan ridhoNya. Dan jangan banyak maksiat, bisa2 hafalan atau ilmu kita hilang. Siap, kawan?!

Komentar

  1. hahaha.. bisa aja kamu muliii... gut2. pantesan adek kelas banyak ngefans sm kamu. huhuu, kangen ni sama muliii...

    BalasHapus
  2. boong ngefans apaan.. carmuk doank tu mulki... lo ga tau aja kakak gw gmna.. manja sama ortu.. hahahahah.. pisss!

    BalasHapus
  3. hohoho...tentang datang kuliah awal duduk di depan, jadi inget pengalaman pas mahasiswa. Datang pagi, (biasanya ada pretest pagi hari), trus begitu jam kuliah dimulai langsung ke kantin....lalu ke perpust...setelah jam kuliah selesai berburu catetan kuliah dari 3 temen yg tak anggep catetannya paling lengkap..hehehe.Itu masih diback-up ama catetan bbrp kakak kelas yang terkenal lengkap catetannya, so, super lengkap, kan? Masalahnya, dulu ada BPK (buku pegangan kuliah), dan kuliah biasanya seperti acara membaca BPK bersama-sama...lha apa menariknya?
    Begitu jadi dosen...setiap kuliah selalu ada test..entah di awal, entah di tengah, entah di akhir...jadi yg mau colut nggak bisa kan? trus bahan kuliah selalu update, biar nggak bisa maen asal kopi catetan kakak tingkat. Trus kisi2 soal selalu dibahas di kuliah tapi tidak pernah tertulis di transparasi kuliah. Yang nggak ikut kuliah memang bisa pinjem catetan temennya, tapi blm tentu dia paham maksudnya. Klo yg paham, pasti bisa ngerjain soal2ku dlm waktu kurang dari 10 detik. Tp klo sekedar hapal, jangan harap bisa mengerjakan soal2nya dlm waktu kurang dari 10 menit, hehehe, karena penuh jebakan maut... Dan jangan pernah berharap soal yang sama keluar dua kali...Hehehe...licik kan aku?:p
    Anyway, ada satu saran yg mungkin patut dilakukan klo ingin kuliah di FK dg santai..yaitu..bangunlah ketika yg lain masih tidur. Dulu, begitu selesai ujian semesteran, yg kulakukan adalah dolan sepuasnya 1-2 hari. Setelah itu, berburu catetan & buku2 milik kakak tingkat buat semester berikutnya. Liburan kan lama, klo sekedar disambi baca2 1-2 jam perhari kan gak kerasa. Akibatnya, ketika kuliah tiba, yg lain baru mulai membaca judul materi diriku sudah latihan soal...
    So, punya banyak temen kakak tingkat itu sangat menguntungkan...

    BalasHapus
  4. @anonim: halah, bisa aja.. ga gitu juga kok.

    @abiyasa n fathim: kangen kuliah? tapi mau balik kuliah lagi ga? heheh.

    @ghifar: husshhh.. jangan menurunkan pasran gitu dong. heheh.

    @dr.Afie: wah2, dok. inspiring banget! saya juga ah kalo ntar jadi dosen mau kaya' gitu (lulus aja belum lo, Mul! heheh). bener2 bagus caranya dok buat menghindari mahasiswa suka madol kaya' saya. loh? buka aib sendiri. heheh. makasih, dok.

    BalasHapus
  5. pengen jadi dosen? ah mosok....emang enak jadi dosen?
    Mumpung dirimu mahasiswa madol-lah sepuas-puasnya..supaya nanti punya bekal yang cukup buat mengatasi mahasiswa yang madol klo sudah jadi dosen...hehehe...:p

    BalasHapus
  6. @dr.Afie: ah, yang bener dok saya disuruh madol? heheh. saya pernah ga ikut praktikum PK sekali loh, dok. waktu jadi delegasi. ga dihukum sih, tapi laporan saya jadi ga diterima (yaiyalah, Mul. praktikum aja ga, gimana bisa ada laporan?) padahal udah capek2 tak bikin laporannya. lebay mode: on. heheh.

    BalasHapus

Posting Komentar

terima kasih sudah membacanya :D dan terima kasih sudah mau komen. hehe...

Postingan populer dari blog ini

Sarang Kodok #2 : Mencari Kompor

Rumah #6 : Deal! Alhamdulillah :)

Rumah #4 : KPR