Milad Ummi

Tanggal 10 Oktober kemarin adalah milad emas Ummi. Yup, ke50 :) as usual, ada momen makan2 di malam harinya. Sebenarnya semua sudah siap2 untuk ditraktir (tiap hari juga ditraktir. Hehe) sama Ummi tanggal 10 Oktober malam. Yang pada puasa, cuma minum aer teh ama aer putih doangan buat buka puasanya. Udah siap santap lahap di restoran pokoknya. Tapi eh tapi, artis utamanya alias Ummi ga pulang2. Rapat di kantornya hebring banget. Ga selesai2. Pada semangat2 amat yak? Daaan... Ummi baru nyampe rumah jam 21.45! Teneeeettt...

Akhirnya ga jadi makan di luar. Jadinya kami mesen 2 Pizza Jumbo untuk ngisi perut yang udah melolong2 minta diisi. Meat Lover (extra cheese) dan Super Supreme. Lalu... Sambil diiringi lagu Baraakallah dan Insya Allahnya Maher Zain (FYI, ini adalah lagu favorit Ummi. Hehe, kurang gaul apa coba si Ummi? Mantaaap ^_^), diadakanlah sesi penyerahan kado. Bunga Mawar Putih diserahkan oleh Ghifar, Kado berbungkus kertas Mickey Mouse bitu diserahkan oleh Diena. Selanjutnyaaa... serrbuuuuu pizzanyaaa...

Ternyataa.. tanggal 11 Oktobernya Ummi tetep ngajakin makan di luar. Yess!! Walau masakan Ummi itu super duper enyyyaakk, tetep aja anak2nya suka juga makan bareng di luar. Suka ngabisin duit orang tuanya. Hehe. Oh iyaaaa... hari ini sebulan pernikahan saya sama mas Heri. Happy a month weddingversaryyyy, Kandaaaa... (FYI, Kanda adalah panggilanku untuk Mas Heri, suamiku). Jadi berasa sekalian dirayain :P

Tujuan pertama : Riri's di jalan mau ke Ciputat. Mesti puter balik. Karena tutup! Diena mulai senewen.
Tujuan kedua : Pecel Pincuk di Bintaro Sektor 9. Mesti pergi lagi walau sudah parkir. Karena habis! Diena mulai sewot.
Tujuan ketiga : The Cost. Bisa! Diena bahagiaaa... Hihi. Peace, Dien!

1. Duduk mengitari meja A05. Keramat. Karena tiap ke situ, kaki kami perginya ke meja itu mulu. Magic!

2. Mesen makanan. Kami pesan Patin Tim, Gurame Tim, Udang Saus Telur Asin, Nasi Goreng, 2 gelas Cola Float, Frappucino, Jus Sirsak, Kangkung Balacan, 2 porsi Tauge Bawang Putih, 5 Nasi Putih, dan 4 Es Teh.

3. Ghifar membuka acara. Pake puji syukur dan baca basmalah untuk membuka acara. Ihiy, adik saya pinter juga. Ga sia2 sekolah di 70 (walau sempet kena bacok, jadi korban tawuran. Hihi..)

4. Tunjuk2an buat baca surat yang ditaro di dalam kado.
Abi : yang baca yang bikin aja.. biar lebih menjiwai.
Yang bikin : Ogaah.. kan udah nulis, masa' baca juga. Capek.
Mas Heri : Diena aja tuuh...
Diena : Ogaah... Gue udah bungkus kadonya.
Ummi : Yang baca Mas aja.
Hooorrreeee... karena direquest langsung sama Ummi, ga boleh nolak! :P

5. Mas Heri baca surat. Yang lain udah mulai nyendok2 makanan ke piring. Haha.
Ini isi suratnya :
Ummi,
Sudah 50 tahun dunia menyapa ummi. Pasti ummi bahagia dan bersyukur karena sampai hari ini
ummi masih bisa tersenyum indah, menatap anak-anak ummi, berbakti pada abi, dan berusaha senantiasa bertaqwa pada Ilahi.


Ummi,
Meski usia terus meninggi, namun cermin di mata kami ini akan tetap berkata bahwa ummilah
yang teristimewa, wajah yang senantiasa terhiasi sabar menghadapi tingkah laku kami. Dan tak kenal lelah menaburkan kasih sayang kepada kami.


Ummi,
Jangan bersedih ketika bercermin di kaca lain. Walau muncul rambut putih di kepala ummi, walau garis wajah ummi kian nyata, namun hati ummi tetaplah indah. Seindah ketulusan ummi merawat kami dan mendidik kami.


Ummi,
Selamat hari lahir ke-50.
Semoga usiamu panjang dalam taat kepadaNya. Semoga kasih sayangmu pun panjang sampai dirasa pula oleh generasi-generasi setelah kami.

Yang selalu bangga dan sayang dengan ummi,
Abi, Heri, Mulki, Qowi, Ghifar, & Diena.
6. Ummi sambutan. Yang lain udah mulai icip2 makanan. Parah.
Ummi bilang senang atas perhatian kami... Ummi juga bilang, walau udah 50 tahun, tapi berasa baru hidup kemarin aja. Intinya Ummi masih berasa muda. Hihi. Trus Ummi bilang, terharu ama sms Qowi. Si Qowi (aka Owil) ga ikutan makan2, karena masih di Malang buat kuliah. Keliatan banget kalo si Ummi lagi kangen berat ama si Owil. Ummi juga bilang, ga bisa jauh2 ama keluarganya. Pengennya deket2an terus. Ada sesuatu yang kosong kalo jauh2an sama keluarganya ini. Ummi akhirnya bilang, wassalam...
7. Diena mimpin doa mau makan. Padahal sendirinya udah nelen2 duluan. Hehe.

8. Acara inti. Maaakaaaaannnn :)

9. Trus tugas saya? Moto2. Abi? Mesen tambahan nasi. Haha... kalo 2 hal itu mau dibilang tugas. Biar ga gabut. Hihiii...

10. Acara ditutup dengan membaca hamdalah dan doa kekenyangan masing2, ups.. doa setelah makan maksudnya. 

Sekian report makan2 di milad Ummi. Tujuan umum report ini adalah mendokumentasikan momen2 spesial keluarga. Dan tujuan khusus report ini adalah biar Si Owil yang lagi berjuang untuk masa depannya di Malang sana, bisa sedikit banyak tau suasana milad emas Ummi. Semangat terus ya, Dik! Kangen juga deh rasanya ama kamu. Peluk erat!

Moga Ummi panjang umur dalam ketaatan kepada Allah, senantiasa dilimpahi keberkahan hidup, punya cucu yang banyak, senantiasa sayang dan disayang Allah, sekeluarga sukses dunia akhirat, dan terlindungi dari uban! Hehe...

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Sarang Kodok #2 : Mencari Kompor

Rumah #6 : Deal! Alhamdulillah :)

Rumah #4 : KPR