Tsurayya to Rumput

Inilah gunanya hotspot dimana-mana dan inilah gunanya punya blog... Saat kaya gini hotspot dan blog bermanfaat banget, saat2 menunggu dosen. Saya juga heran, kok akhir2 ini saya hobi banget nungguin dosen, eh kebalik... dosennya tuh yang punya hobi baru: bikin saya menunggu. Tapi ga masalah.. Letak pelajarannya salah satunya di sini :)

Posting tentang proses keterusiran saya dari Tsurayya ahh.. dan dengan baik hati Rumput (rumah putih) mau menampung saya.

Cekidottt...
berhubung kamar saya di atas, proses oper barang2 juga dimulai dari lantai 2 dong. *maap abang berkah. udah barangnya banyak, lantai 2 pula* saya berterima kasih buat ilmuwan yang udah berhasil nemuin suatu karya bernama tali tambang. Karena dengan tali tambanglah semua barang saya bisa masuk mobil. Sangat hemat tenaga dan waktu....

Nahh.. sip. Semua barang sudah berpindah ke atas mobil abang Berkah. Uuuhh.. saya keringetan banget waktu ituuh.. Tapi sayang, bukan gara2 bantuin abang Berkah, tapi gara2 panik.. berape duit nih saya mesti bayarrr? *mahasiswa, boi! wajar dong, yaaa...*

Ini keadaan awal Rumput (rumah putih) sedetik setelah ditinggal abang berkah. Saya masih lemes ketika itu, belum kuat megang sapu, apalagi gotong2 kardus buat ditata. Karena apa? Pasti ketebak :P

sekat antara ruang tamu -yang ga ada tamunya- dengan ruang santai -karena tamunya senengnya langsung di ruang ini- sekatnya pake rak buku. multifungsiiii ^_^

 ruang santainya. ngerjain skripsi ya di situ, nyambut tamu ya di situ, makan ya di situ, tidur ya kadang2 di situ, ngemil ya di situ, berantem ya di situ, nonton tv ya di situ. ruang serba guna! cuma mandi yang ga bisa di situ :P 

dapur dengan perkakas minimal. masih banyak gantung bahan makanan pake kantong kresek karena belum punya tempat. heuheuuu :)) kenapa ada ember di situ? karena air dari keran itu cuma ngucur ketika malam. selebihnya? ngemberlaaahh...

 lemari. cuma satu sisi yang saya buka, karena bahaya kalo buka sisi satunya juga :P bagian gantungnya udah full sama jaket, kira2 ada 13 jaketlah di situ. jaket mainnya cuma 2, sisanya jaket identitas :P bagian kotak yang atas masih kosong. SENGAJA :))

 di bawah tangga, alat bersih2 rumah nyantol dengan tidak indah. Haha. Biar rapi sih sebenenya. Ga ada alasan buat naro sapu, kemoceng, alat pel di sembarang tempat. karena udah ada "kamar" bagi mereka.


 saya juga bingung kenapa banyak perkakas warna biru dan oren. don't know :P

sebenernya saya punya 6 kodok, tapi yang bisa terpajang di situ cuma 5. hiks hiks... :(

Yepp.. hal2 di ataslah yang men-trigger saya mosting Sisi. Bikin saya sok nestapa, bikin saya sok sengsara, ga mau pergi yang jauh2 karena ngabisin ongkos atau bensin, ga mau makan yang enak2 kecuali malam minggu, hhhh... bikin saya lemes ngeliat banyak barang baru di rumah ini. Bukan tidak nyaman, widihhhh nyaman banget. tapi saya emang orangnya gampang ribet kalo ada orang terlalu baik sama saya..

Komentar

Pos populer dari blog ini

Sarang Kodok #2 : Mencari Kompor

Rumah #6 : Deal! Alhamdulillah :)

Rumah #4 : KPR